Update browser Anda

Browser yang digunakan merupakan versi lama dan sudah tidak didukung lagi. Kami menyarankan Anda mengupdate browser Anda untuk pengalaman yang lebih baik.

Mannequin, Menyembah Berhala, dan Spirit Doll

Boneka: Jawapos.com
Boneka: Jawapos.com

Boneka: Jawapos.com

Cukup menarik dan hangat pembicaraan mengenai spirit doll, adopsi boneka oleh  kalangan orang berduit. Tentu saja bukan barang gratisan seperti mengambil kucing dari tempat penampungan. Ini bisnis gede, karena banyak yang berbicara bisa mendatangkan rezeki. Mangga saja yang percaya itu benar terjadi.

Pada waktu yang hampir berbarengan, ada pembicaraan, jika Taliban di Afganistan memotong leher mannequin karena dianggap berhala yang tidak sesuai aturan agama. Silakan. Padahal konteksnya adalah pajangan, model, untuk menarik konsumen ketika melihat tampilan pakaian yang dikenakan itu seperti apa.

Tentu saja warga Afganistan, pemilik toko dan pemajang manequin bukan menyembah model plastiknya itu. Ini soal bisnis. Ingat, artikel ini  tidak bicara soal agama, namun perilaku beragama.

Berhalanya tidak salah. Baik-baik saja, toh membuat patung juga anugerah dari Tuhan Sang Pencipta. Masalah dan kesalahannya adalah menyembahnya. Malah menyembah berhala dan bukan yang lain.

Berhala-berhala zaman modern ini tidak mesti berupa patung, model atau mannequin, namun sangat mungkin adalah karir, viral, populer, atau hape.  Bisa jadi malah agamapun bisa menjadi berhala. Mengapa? Orang hanya memuja ritual dan agamanya, namun tidak sampai pada Tuhan. Bagaimana waktu kita sebagian besar habis untuk fokus pada hal yang tersebut lebih dulu.

Sang Pencipta terlupa, hanya mendapatkan sisa-sisa energi dan waktu kita. Apa yang menjadi pusat perhatian adalah di  luar apa yang Tuhan kehendaki.  Toh tidak ada orang ngamuk, menghujat, dan mengatakan menistakan Tuhan, ketika orang mengejar kekayaan, popularitas, dan juga ritual keagamaan.

Populer, viral, materi atau harta, agama tidak ada yang salah. Namun apakah itu semua semakin membuat orang manusiawi dan mendekatkan diri pada Tuhan? Ini point pentingnya. Jangan malah sedikit-sedikit marah, penistaan, dan lapor polisi dengan demo hanya karena pemahaman mereka beragama dan Bertuhan berbeda.

Membenarkan segala cara di dalam mencapai tujuan, bisa kekayaan, popularitas, atau juga hidup beragama itu baik dan benar di mata Tuhan. Lihat, bagaimana orang demi popularitas kemudian mendeskreditkan, mengorbankan pihak lain, membahayakan nyawa dan kehidupan pihak lain?

Hayo lebih menistakan Tuhan yang mana coba dari sekadar bicara mengenai cara beragama namun merasa itu menyinggung cara mereka beragama yang berbeda. Begitu banyak kekacauan hanya karena perbedaan cara beragama.

Padahal sama-sama hasil penafsiran. Jika berbeda ya wajar dong, mengapa harus marah dan kadang katanya boleh menumpahkan darahnya. Padahal memahami teks itu tidak sesederhana yang terlihat. Konteks budaya, kebiasaan, adat istiadat, dan keadaan waktu itu juga jauh lebih penting. Mana bisa konteks berabad lalu kog dipersamakan dengan begitu saja.

Spirit Doll dan Kebingungan  Publik

Ada anggapan, kalau mereka yang demen adopsi boneka karena kebanyakan doit dan bingung mau diapain. Boleh-boleh saja berpikir demikian. Kalau saya pribadi malah berpikirnya, karena mereka enggan berkreasi lebih lagi, sehingga berhenti pada hal yang irrasional. Padahal China sedang membuat matahari buatan, sudah bisa menyala 17 menit.

Apa yang terjadi di sini, hujatan, ledekan, dan memaki-maki dengan terminologi agama. Lha bayangkan bagaimana membeli boneka untuk menarik rezeki. Lebih ngaco mana?  Teknologi itu tidak bersaing dengan teologi. Toh Tuhan pencipta dari segala yang ada. Tuhan menciptakan dari ketiadaan, creatio ex nihilo. Menciptakan dari yang sudah ada, itu manusia. Mengubah sesuatu.

Keberadaan manusia adalah cocreator, jadi lebih gede kreatornya dong dari yang sekadar co. Namun apa yang terjadi, kadang manusia menjadi lebay dan merasa melindungi Sang Pencipta.

Keberadaan mannequin, boneka atau doll, itu tidak ada yang salah. Baik-baik saja, hanya saja akan menjadi masalah, ketika keberadaannya malah membawa manusia menjauh dari Tuhan. Tidak akan ada orang yang menyembah mannequin, eh ada yang menyembah baliho ding ya, ups keceplosan.

Sprit doll menjadi perhatian publik karena para pelakunya adalah selibritas yang kondang. Apapun yang mereka lakukan diulik oleh publik. Masalahnya adalah elit, tokoh publik itu belum tentu bener dalam banyak hal. Eh di sisi lain, para penggemar ini menjadikan mereka rujukan. Semua perilaku mereka benar dan layak ditiru.

Belum lagi perilaku kita yang suka pro dan kontra. Ribut dan ribet pada pepesan kosong, di mana tidak ada yang bermanfaat juga, namun seolah itu adalah akhir zaman. Padahal hal yang sepele.

Kehidupan artis yang hanya bergantung pada keglamoran dan ketenaran tanpa isi, biasa membuat sensasi demi tetap eksis. Padahal begitu banyak cara untuk berprestasi bukan sekadar sensasi.

Mau apalagi, ketika baliho saja disembah, wajar ada yang memuja boneka dan dianggap anak. Sisi lain, pemancungan mannequin juga berlebihan. Semua hal memang perlu dijalani dan dilalui.

Kadar beragamanya memang masih pada taraf  ini. Semua perlu  proses dan perjuangan terus menerus.

Terima kasih dan salam

Susy Haryawan

Penulis : Susy Haryawan

Artikel Asli