Update browser Anda

Browser yang digunakan merupakan versi lama dan sudah tidak didukung lagi. Kami menyarankan Anda mengupdate browser Anda untuk pengalaman yang lebih baik.

Fakta Baru PSK 50 Tahun Tewas di Eks Lokalisasi Padanggalak, Diduga Dibunuh Bule

Suara.com Dipublikasikan 00.06, 05/08 • Bangun Santoso
Ilustrasi korban pembunuhan
Ilustrasi korban pembunuhan

SuaraBali.id - Ada fakta baru dalam kasus tewasnya Haryani (50) di rumah bekas lokalisasi prostitusi Jagung 1 Kesiman, Denpasar Timur pada Rabu (4/8/2021) pagi. Wanita pekerja seks komersial (PSK) itu diduga dibunuh usai kencan dengan pelanggannya seorang pria warga negara asing atau bule.

Dilansir dari Beritabali.com, dari informasi yang didapat, Haryani yang berasal dari wilayah Bondowoso, Jawa Timur itu sudah menetap di TKP sejak 2 bulan lalu.

Menurut pengelola prostitusi, Ibu Nur (40), saat kejadian sempat terjadi keributan antara korban dan pelanggannya. Saat ia mandi, ia mendengar korban cekcok di dalam kamar terkait masalah pembayaran.

"Bule itu langganan tetapnya. Saya dengar bule itu dengan kata-kata ini bukan 200 tapi 300," ungkap Ibu Nur.

Karena mengira cekcok mulut biasa, Ibu Nur meneruskan mandinya. Tak lama, kembali ia mendengar suara korban berteriak minta tolong.

"Korban teriak minta tolong saat saya sedang mandi. Saya lalu cek kamarnya dan melihat korban posisi tidur miring. Saya lihat korban masih hidup," katanya.

Ia juga mengaku sempat melihat korban memegang lehernya yang sakit. Saksi langsung mengambil air putih dan memberikan korban minum. Lalu saksi meninggalkannya di kamar dan berganti pakaian.

Khawatir dengan kondisi korban, beberapa saat kemudian, Ibu Nur kembali mengecek kondisi korban. Betapa kaget, ia melihat Haryani mengeluarkan darah di mulutnya. Sontak saksi berteriak minta tolong bantuan warga setempat.

Setelah warga datang, akhirnya diketahui korban sudah meninggal. Wanita PSK itu tewas mengenakan daster, tidak mengenakan pakaian dalam dan dari hidung keluar darah.

Sementara itu, dalam warga lainnya, Rinu Dwi Ratnawati (25), ia mengaku sempat melihat korban berboncengan dengan tamunya seorang bule. Mereka datang mengendarai sepeda motor Vario dan masuk kamar sekitar pukul 09.15 WITA.

Ia pun menduga korban dibunuh usia kencan dengan bule tersebut.

"Bule itu memang langganannya. Gak tua juga sih orangnya," katanya.

Usai kejadian, polisi masih melakukan penyelidikan di TKP. Di lokasi ditemukan kondom diduga bekas kencan. Setelah dilakukan pemeriksan jenazah korban dievakuasi ke RSUP Sanglah Denpasar.

Kasubbag Humas Polresta Denpasar, Iptu I Ketut Sukadi yang dihubungi awak media membenarkan kejadian tersebut. Kata dia, dugaan motif kematian korban masih didalami.

"Kasusnya masih didalami, anggota Reskrim masih bekerja," ucapnya.

Artikel Asli