Update browser Anda

Browser yang digunakan merupakan versi lama dan sudah tidak didukung lagi. Kami menyarankan Anda mengupdate browser Anda untuk pengalaman yang lebih baik.

Bijak Transaksi Online, Pentingnya Integritas Seller dan Empati Buyer

Bijak Transaksi Online, Pentingnya Integritas Seller dan Empati Buyer

Berbelanja online menjadi pilihan yang makin digemari masyarakat. Namun, coba tilik pengalaman belanja virtual Anda. Pernahkah Anda membatalkan transaksi karena sebuah testimoni buruk dari pembeli lain atau batal berbelanja karena seller tak kunjung merespons pertanyaan Anda?

NAH, dari contoh sederhana tersebut, kita dapat melihat bahwa ternyata dalam bertransaksi online, aspek etika dalam relasi kedua belah pihak amat penting. Berikut ini beberapa tips yang perlu diperhatikan seller maupun buyer dalam bertransaksi online. Untuk memudahkan mengingatnya, digunakan akronim kedua belah pihak.

Prinsip etika ’’SELLER plus’’. S merepresentasikan Selalu jujur dengan kondisi produk. Penjual harus memberikan gambaran deskripsi produk yang sebenarnya serta menggunakan gambar yang asli dari produk tersebut. Integritas dalam mendeskripsikan produk menjelaskan mekanisme transaksi dan menjalankan proses bisnis dengan penuh tanggung jawab akan menghindarkan munculnya keluhan pada kemudian hari dari pembeli.

E mencerminkan Empati kepada buyer. Penjual harus memahami beberapa aspek yang menjadi kebutuhan pembeli. Di antaranya, segera menjawab setiap pertanyaan yang masuk dari mereka serta menggunakan bahasa yang sopan saat berinteraksi. Kemudian, L yaitu Lakukan pengemasan dan pengiriman produk sesuai jadwal yang disepakati. Penjual perlu melakukan bagian tersebut dengan rapi, aman, dan tepat waktu sebagai bentuk komitmen kepada pelanggan.

Sementara itu, L yang kedua merepresentasikan Layanan loyalitas pelanggan. Sikap itu menunjukkan apresiasi dari penjual kepada pelanggan yang akan membuka peluang terbentuknya pembeli yang loyal dan hadirnya testimoni baik dari pasar. Hal tersebut dapat dilakukan dengan memberikan bonus tertentu di paket, menuliskan kartu ucapan khusus bertulis nama pembeli, hingga memberikan diskon untuk pembelian berikutnya.

E-nya adalah E-payment yang tersedia lengkap dan aman. Itu adalah hal yang sangat wajib, tentu dalam bertransaksi online. Lantas, R mencerminkan Rahasia data pembeli terjaga. Transaksi online menuntut kelengkapan isian informasi dari pembeli, itu patut dilindungi penjual. Terakhir, ’’plus’’-nya adalah memastikan bahwa jika ada layanan aftersales yang diberikan dipenuhi dengan penuh tanggung jawab.

Sekarang beranjak pada prinsip etika ’’BUYER plus’’. B mencerminkan Bacalah deskripsi produk dengan cermat. Itu penting untuk memastikan apakah spesifikasi produk, bahan, maupun kandungannya sesuai dengan yang Anda harapkan. Juga, manfaat produk, aturan pemakaian, dan efek samping dari produk tersebut.

U yaitu Utamakan keamanan transaksi. Perhatikan reputasi seller, testimoni tepercaya dari pelanggan lain, pilihan alternatif pembayaran, dan mekanisme transaksi yang ditawarkan. Anda juga harus waspada terhadap penawaran yang mungkin masuk melalui, misalnya, direct message IG, pesan WhatsApp, SMS, ataupun panggilan telepon. Pastikan apakah seller memang melakukan pola komunikasi pesanan melalui cara tersebut.

Y yaitu Yakinkan produk yang mau dibeli sudah benar. Sering kali sebagai konsumen kita kurang berhati-hati hanya karena sudah terlalu antusias menemukan gambar produk yang menarik dan sudah diincar lama.

Sementara itu, E mencerminkan Empati kepada seller. Sikap tersebut juga penting dikedepankan seperti hindari meneror penjual, misalnya, dengan pertanyaan kapan barang tiba, sudah sampai di mana, apakah pengiriman aman, ataupun menyampaikan komplain yang tidak sesuai prosedur kesepakatan. Lebih baik sejak awal pembeli memperhatikan kesepakatan transaksi dan sabar menanti dulu sampai batas yang dijanjikan.

R mencerminkan Rekap akhir transaksi patut diperiksa sebelum check out. Sepele kedengarannya, tetapi itu bisa jadi sumber masalah kalau tidak teliti yang kemudian bisa berbuntut pengembalian hingga komplain. Terakhir, ’’plus”-nya adalah pastikan untuk menyimpan bukti transaksi.

Semoga beberapa poin di atas membantu kita untuk melakukan interaksi transaksi online yang beretika. Selamat bertransaksi bijak!

*) Dr Luky Patricia Widianingsih SE MSA (HumBis), Dosen Program Studi Akuntansi Universitas Ciputra Surabaya

Artikel Asli