Update browser Anda

Browser yang digunakan merupakan versi lama dan sudah tidak didukung lagi. Kami menyarankan Anda mengupdate browser Anda untuk pengalaman yang lebih baik.

Arab Saudi Klarifikasi Rumor Seputar Vaksin Covid-19

REPUBLIKA ONLINE Dipublikasikan 02.40, 22/03/2021 • Muhammad Hafil
Arab Saudi Klarifikasi Rumor Seputar Vaksin Covid-19. Foto: Ilustrasi vaksin. Hasil survei penerimaan vaksin Covid-19 yang diadakan oleh Kementerian Kesehatan bersama Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) yang didukung UNICEF dan WHO menunjukan bahwa mayoritas masyarakat siap divaksin Covid-19.
Arab Saudi Klarifikasi Rumor Seputar Vaksin Covid-19. Foto: Ilustrasi vaksin. Hasil survei penerimaan vaksin Covid-19 yang diadakan oleh Kementerian Kesehatan bersama Indonesian Technical Advisory Group on Immunization (ITAGI) yang didukung UNICEF dan WHO menunjukan bahwa mayoritas masyarakat siap divaksin Covid-19.

REPUBLIKA.CO.ID, JEDDAH—Arab Saudi telah memvaksinasi Covid-19 lebih dari 3 juta orang. Kementerian Kesehatan terus menekankan keamanan dan kemanjuran vaksin virus corona, di tengah banyaknya pertanyaan dan keraguan yang telah membuat beberapa orang memilih untuk tidak vaksinasi.

Pada konferensi pers, juru bicara kementerian, Dr.Mohammed Al-Abd Al-Aly menjawab serangkaian pertanyaan yang sering diajukan termasuk penundaan rencana kehamilan sampai setelah menerima suntikan, donor darah, kematian terkait vaksin, hingga seputar rumor dijadikannya vaksin akan menjadi persyaratan untuk perjalanan atau umrah dan topik lainnya.

Al-Aly mengatakan tidak ada indikasi bahwa vaksin dapat berdampak pada rencana untuk hamil dan rencana tersebut terus berjalan dengan lancar. Ia menambahkan, ibu menyusui juga dapat mengambil vaksin dengan aman, sementara penelitian terus dilakukan tentang kemungkinan pemberian vaksin kepada ibu hamil dan orang-orang di kelompok usia yang lebih muda.

Donor darah juga dapat mendonorkan darah sesuai tanpa masalah apa pun, kata juru bicara itu pada konferensi pers. Dengan kekhawatiran tentang pembekuan darah yang masih kuat di benak orang-orang setelah kasus-kasus terkenal dari pemerintah asing menghentikan atau mengubah program vaksinasi mereka karena masalah kesehatan ini, Al-Aly menegaskan bahwa hubungan kausal antara pembekuan darah dan vaksin belum terbukti.

Tidak ada bukti yang akurat atau kuat yang akan menunjukkan korelasi antara vaksin dan trombosis, dan manfaat vaksin melebihi efek sampingnya, kata dia. Mengenai umrah dan perjalanan, Al-Aly mengatakan bahwa vaksin itu untuk keselamatan semua orang, terutama ketika banyak orang yang terlibat, dan pihak berwenang tidak memberlakukan batasan apa pun pada pelancong atau jemaah yang belum divaksinasi.

Bagi orang yang telah menerima vaksin, survei di aplikasi Sehhaty memungkinkan mereka untuk mencatat gejala apa pun setelah dosis pertama atau kedua. Juru bicara juga menegaskan bahwa tidak ada efek samping yang serius yang telah dicatat selain dari apa yang banyak terjadi, seperti demam ringan, sakit kepala, mual, menggigil atau nyeri otot.

Dia menambahkan bahwa tidak ada kematian terkait vaksin yang terjadi, menolak klaim bahwa seorang pria telah meninggal karena komplikasi setelah menerima dosis. Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa, dengan tingkat kesadaran masyarakat yang tinggi dan kepatuhan terhadap tindakan pencegahan dan protokol, tingkat fluktuasi saat ini dalam kasus yang dikonfirmasi setiap hari bisa turun.

Selama lebih dari enam minggu, hitungan harian Kerajaan berada di angka 300-an, sementara jumlah pasien di unit perawatan intensif terus meningkat. Pada Ahad (21/3), kementerian melaporkan 367 kasus baru, meningkatkan jumlah total infeksi yang dikonfirmasi menjadi 385.020. Wilayah Riyadh memiliki jumlah kasus tertinggi dengan 165, diikuti oleh Provinsi Timur dengan 74 dan Makkah dengan 46 kasus. Sedangkan Baha dan Najran masing-masing melaporkan dua kasus.

Jumlah kasus aktif juga telah meningkat menjadi 3.999, 584 di antaranya dalam perawatan kritis. Jumlah pemulihan meningkat menjadi 374.412  dengan penambahan 277 pemulihan dalam 24 jam terakhir. Ada tujuh kematian baru terkait virus korona, meningkatkan jumlah kematian menjadi 6.609.

Pihak berwenang melanjutkan kampanye pemantauan mereka untuk memastikan kepatuhan dengan tindakan pencegahan yang diberlakukan untuk membendung penyebaran virus corona. Mereka mencatat 29.191 pelanggaran peraturan dalam satu minggu, menurut laporan Kementerian Dalam Negeri. Riyadh mencatat jumlah pelanggaran tertinggi dengan 10.949 pelanggaran, diikuti oleh Makkah dengan 7.064 dan Provinsi Timur dengan 3.869.

Kementerian meminta orang untuk mematuhi aturan. Kementerian Urusan Islam, Dakwah, dan Bimbingan Islam Saudi pada hari Minggu menutup sementara enam masjid di lima wilayah setelah sejumlah kasus virus korona dikonfirmasi di antara jamaah. Infeksi telah menyebabkan 332 masjid terpaksa ditutup sementara selama 42 hari terakhir, dengan 319 masjid dibuka kembali setelah langkah-langkah sanitasi selesai.

Artikel Asli