Warga Malaysia Serukan Boikot Terhadap Tas LGBTQ Ikea  

REPUBLIKA ONLINE Dipublikasikan 12.43, 07/07 • Nashih Nashrullah
Tas LGBTQ Ikea menuai protes keras dari warganet di Malaysia.
Tas LGBTQ Ikea menuai protes keras dari warganet di Malaysia.

REPUBLIKA.CO.ID, PETALING JAYA – Warga Malaysia mendapat kritikan karena telah bersumpah untuk memboikot merek furnitur Ikea yang menjual tas pelangi LGBTQ Pride Month di tokonya di Amerika Serikat (AS).

Akhir pekan lalu, seorang wanita bernama Ulya Azhari mencoba memanggil pengikut Twitter-nya untuk menunjukkan kepada Ikea 'kekuatan boikot Malaysia' dan mencuit foto sebuah poster yang mempromosikan tas Storstomma bertema pelangi.

Poster itu menyatakan janji perusahaan untuk menyumbangkan 30 persen dari penjualan tas ke Ali Forney Center dan Los Angeles LGBT Center di Amerika Serikat.

Kedua badan amal ini memberikan dukungan kepada komunitas lesbian, gay, biseksual, transgender, dan queer yang seringkali tidak memiliki akses ke layanan perumahan dan perawatan kesehatan.

"Apakah Ikea ingin melihat bahwa orang Malaysia memiliki kekuatan untuk memboikot? Copot poster ini atau kami tidak akan membeli apa-apa darimu @Ikea. Dari: Malaysia," tulis Ulya.

Cuitan tersebut telah dihapus, tetapi diunggah kembali oleh Ulya setelah serangan balik yang intens dari para pengguna Twitter. "Kamu ingin memaki saya, silakan. Anda ingin menghina saya, silakan," tulisnya, dilansir di Malaymail, Selasa (7/7).

Banyak pengguna Twitter mengatakan Ulya memancing keributan yang tidak perlu karena tas itu bahkan tidak dijual di Malaysia.  

Menurut situs web Ikea, tas Storstomma hanya tersedia di Amerika Serikat, Eropa, Australia, Hong Kong dan Taiwan.

Yang lain juga mengkritik Ulya karena mengecam perusahaan hanya karena mereka membantu badan amal yang menyediakan hak asasi manusia bagi masyarakat yang rentan.

“Pusat LGBT Los Angeles menyediakan rumah bagi anak-anak aneh yang diusir dari rumah mereka karena prasangka. Penyebab seperti ini oleh Ikea adalah untuk memastikan seorang anak atau dewasa muda aman dan dirawat," tulis @sunfloweraidil.

Ulya menjawab dengan mengatakan 'tidak semua perbuatan baik adalah benar' dan membandingkan inisiatif amal Ikea dengan tindakan mencuri untuk membantu orang miskin.

Beberapa pengguna Twitter membalas tweet anti-LGBT Ulya dengan GIF dari pasangan sesama jenis yang berciuman dan berpelukan untuk menenggelamkan pandangannya dan mempromosikan pesan cinta dan penerimaan sebagai gantinya.

Sejumlah kecil juga menyambut inisiatif Ulya untuk memboikot Ikea, karena itu berarti lebih sedikit orang di sana dan suasana yang nyaman bagi pembeli lainnya.

Artis Malaysia Fahmi Reza dengan sinis mendorong orang-orang untuk memperhatikan kampanye boikotnya untuk memastikan pengalaman berbelanja yang lebih mudah bagi sesama warga Malaysia.

"Bagi mereka yang ingin berbelanja atau makan di Ikea, kamu tidak perlu mengantre lama setelah ini. Ayo Malaysia, tunjukkan kekuatan boikot Anda," tulis Fahmi di Facebook.

 Sumber: [ https://www.malaymail.com/news/life/2020/07/06/woman-mocked-on-twitter-for-asking-malaysians-to-boycott-ikea-for-selling-p/1881890  ](https://www.malaymail.com/news/life/2020/07/06/woman-mocked-on-twitter-for-asking-malaysians-to-boycott-ikea-for-selling-p/1881890  )

Artikel Asli