Viral Betrand Peto Sentuh Dada Sarwendah, Ini Kata Psikolog Keluarga

Kompas.com Dipublikasikan 05.00, 11/12/2019 • Sri Anindiati Nursastri
KOMPAS.com/BAHARUDIN AL FARISI
Sarwendah Tan dan Betrand Peto saat ditemui di kawasan Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Senin (18/11/2019).

KOMPAS.com – Keluarga Ruben Onsu kembali menjadi perbincangan di media sosial.

Usai pro dan kontra mengenai pemberian ASI milik Sarwendah kepada Betrand Peto, kini warganet berkomentar mengenai Betrand Peto yang menyentuh dada Sarwendah pada sebuah acara.

Video tersebut merupakan potongan Instagram Story di akun media sosial milik Ruben Onsu. Banyak warganet yang membela Sarwendah, banyak pula yang memberikan pandangan miring.

Baca juga: Soal Betrand Peto Minum ASI Sarwendah, Ini Kata Ahli Gizi

Psikolog anak dan keluarga, Astrid WEN angkat bicara mengenai hal ini.

Belum tentu disengaja

Usai menonton video yang viral tersebut, Astrid berpendapat bahwa kita tidak bisa menyalahkan anak asuh Sarwendah.

“Tidak bisa ditentukan apakah intensional (disengaja) atau tidak, tidak bisa di-judge. Tapi kalau dari ceritanya, dia (Betrand) yang tidak pernah dapat ASI sebelumnya dan lain-lain mengingatkan kita akan pentingnya edukasi seks sejak dini,” tutur Astrid kepada Kompas.com, Rabu (11/12/2019).

Menurut Astrid, salah bila banyak orang mengatakan edukasi seks dilakukan mulai remaja.

“Edukasi seks itu harus diajarkan mulai usia 1,5 menuju 2 tahun. Bukan diajarkan tentang berhubungan seks ya, tapi hal mendasar yaitu gender,” lanjutnya.

Baca juga: Soal Betrand Peto Minum ASI Sarwendah, Ini Tanggapan Psikolog Keluarga

Edukasi yang paling pertama diajarkan adalah tentang gender. Apakah anak tersebut laki-laki atau perempuan, bagaimana tubuhnya sama dengan ayahnya atau ibunya.

Lalu bagaimana jika anak sudah remaja seperti Betrand Peto?

“Jika kasusnya anak asuh apalagi yang sudah remaja, perlu dibantu dengan edukasi atau pengajaran. Supaya tidak terjadi miskomunikasi. Ibu berhak menentukan batasan fisik, dan mengajarkan bahwa 'cara pemberian kasih sayang di keluarga ini berbeda dengan keluargamu sebelumnya',” papar Astrid.

Refleks Sarwendah

Bagaimana tentang perilaku Sarwendah usai Betrand memegang dadanya? Astrid menyebutkan bahwa Sarwendah melakukan hal yang benar.

“Kalau saya lihat di videonya, Sarwendah itu refleks menepis (tangan anaknya). Itu merupakan mekanisme pertahanan diri, penanda batasan area personal kita,” tuturnya.

Astrid menilai cara Sarwendah dengan refleks menepis tangan anaknya merupakan hal yang wajar dilakukan. Jika tidak begitu, lanjut ia, bisa jadi Sarwendah memiliki trauma akan sentuhan fisik atau kejadian yang tidak umum sebelumnya.

“Aku lihat cara Sarwendah menepis masih wajar. Ibu memang sangat berhak disentuh oleh anaknya. Namun jika sentuhan itu dirasa berlebihan oleh ibu, ibu berhak memberitahu anaknya,” lanjutnya.

Baca juga: Soal Betrand Peto Minum ASI Sarwendah, Kenapa Ada Orang yang Jijik?

Dalam hubungan ibu-anak, sentuhan adalah bukti kasih sayang. Astrid mengatakan dari sisi ibu sendiri, penting untuk mengatakan bahwa ‘mama sayang sama kamu, tapi mama kurang nyaman jika disentuh seperti ini’. Kemudian, menunjukkan cara sentuhan yang nyaman untuk ibu misal dengan menggengam tangan.

Edukasi seperti ini akan berpengaruh terhadap relasi pertemanan dan percintaan si anak di masa mendatang.

“Cara kita memberikan batasan juga akan dicontoh oleh anak, dalam relasi pertemanan atau dengan lawan jenisnya,” tutup Astrid.

Penulis: Sri Anindiati NursastriEditor: Sri Anindiati Nursastri

Artikel Asli