Usai Tekuk Juventus, Ibrahimovic Beri Isyarat Soal Masa Depannya di AC Milan

Liputan6.com Diupdate 00.30, 09/07 • Dipublikasikan 00.30, 09/07 • Achmad Yani Yustiawan
AC Milan Sukses Tumbangkan Juventus
Penyerang AC Milan, Zlatan Ibrahimovic melompati bek Juventus, Leonardo Bonucci saat berebut bola dalam laga giornata 31 Serie A 2019-2020 di San Siro, Rabu (8/7/2020) dini hari WIB. AC Milan sukses kalahkan Juventus 4-2. (AP Photo/Antonio Calanni)

Liputan6.com, Milan - Bintang AC Milan, Zlatan Ibrahimovic, telah menyatakan dia merasa seperti presiden, pemain, dan pelatih sejak kembali ke Rossoneri.

Ibrahimovic mengatakan hal tersebut usai AC Milan berhasil mengalahkan Juventus 4-2 di San Siro, Rabu dini hari WIB (8/7/2020). Milan menang usai melakukan comeback menakjubkan setelah ketinggalan 0-2.

Dan, pada pertandingan tersebut, Ibrahimovic tampil cukup cemerlang. Pemain asal Swedia ini mencetak satu gol dari titik penalti.

"Aku sudah tua, itu bukan rahasia! Usia hanyalah angka. Saya bekerja dengan baik, mendapatkan keseimbangan yang baik, saya bermain lebih banyak hari ini daripada pertandingan terakhir. Saya merasa baik, jujur, dan saya berusaha membantu tim dengan segala cara, ”kata Ibrahimovic kepada DAZN dan dilansir Football Italia.

“Saya adalah Presiden, pemain dan pelatih! Satu-satunya negatif adalah bahwa saya hanya dibayar untuk menjadi pemain!" katanya.

“Mereka [Juventus] beruntung, jika saya berada di sini sejak hari pertama kami [AC Milan] akan memenangkan Scudetto,” ujar Ibrahimovic.

Terakhir Kali

Penyerang AC Milan, Zlatan Ibrahimovic, merayakan gol yang dicetaknya ke gawang Juventus pada laga lanjutan Serie A pekan ke-31 di Stadion San Siro, Rabu (8/7/2020) dini hari WIB. AC Milan menang 4-2 atas Juventus. (AFP/Miguel Medina)

Pada bagian lain Ibrahimovic sempat mengutarakan soal kelanjutan kariernya.

"Masa depan saya? Kita lihat, lihat. Masih ada satu bulan untuk menikmati diriku sendiri, tetapi ada situasi aneh yang sedang terjadi dan kita tidak bisa mengendalikannya.

“Saya tidak tahu apakah para penggemar melihat saya secara langsung untuk terakhir kalinya. Bisa jadi, ya."

Pintar

“Saya benar-benar menikmati diri saya di Milan, ketika saya pergi ke Amerika, saya terluka, saya ingin merasa hidup. Saya berusia 38 tahun, saya tidak memiliki fisik yang saya miliki, tetapi saya pintar tentang hal itu. Saya tidak mencoba melakukan hal yang sama ketika saya berusia 20 tahun," katanya.

“Jika saya tidak membuat perbedaan, maka saya tidak suka itu. Saya di sini bukan untuk menjadi maskot. Saya di sini untuk membantu rekan tim, klub, dan penggemar saya."

Simak Video AC Milan Berikut Ini

Artikel Asli