Touring Motor Ada Standar Internasionalnya, Sudah Tahu?

Liputan6.com Diupdate 13.01, 09/12/2019 • Dipublikasikan 13.01, 09/12/2019 • Arief Aszhari
Corsa Ajak Journalis Max Community (JMC) Touring Santai ke Bogor (foto: Ist)
Corsa Ajak Journalis Max Community (JMC) Touring Santai ke Bogor (foto: Ist)

Liputan6.com, Jakarta - Touring menjadi salah satu hobi penggemar roda dua alias bikers. Namun, ketika melakukan perjalanan jauh bersama dengan teman, dibutuhkan standar operasional prosedur (SOP), agar perjalanan tetap aman dan lancar.

Nah, kegiatan touring ini juga sebaiknya tidak dilakukan dengan sembarangan, karena sudah ada standar yang harus dipenuhi, yakni safety first trip management.

Dilansir laman resmi Suzuki Indonesia, standar touring ini merupakan standar internasional karena direkomendasikan oleh MSF (Motorcycle Safety Foundation).

Salah satu standar touring yang harus diperhatikan, adalah penentuan checkpoint. Ini penting untuk memastikan peserta touring selalu dalam kondisi prima dan bebas dari kelelahan.

Dalam penyelenggaraan touring sebaiknya juga menyediakan reliable supporting team, untuk menambah jaminan keselamatan dan kenyamanan seluruh peserta touring dalam perjalanan. Selain reliable supporting team, sebaiknya ada juga beberapa tim pendukung di dalam rombongan touring, seperti patroli pengawalan (Patwal), tim medis, mekanik, towing car, dan lainnya.

Tim medis (dokter dan perawat), tidak hanya bertugas untuk menangani korban kecelakaan, tapi juga harus siap untuk memeriksa kondisi fisik peserta touring dan memberikan rekomendasi untuk melanjutkan touring atau tidak, jika dibutuhkan.

Touring Officer

Saat membawa peserta touring yang motornya diangkut olehtowing car, backup car pun sebaiknya disediakan. Minimal ada masing-masing satu buah backup car, towing car, dan ambulans untuk menemani satu grup yang terdiri dari maksimal 30 peserta.

Standar lain yang sebaiknya juga ditaati adalah penunjukan para anggota terpercaya untuk bertugas sebagai touring officer. Untuk menjadi officer, sudah pasti harus andal dalam berkendara.

Hal ini tidak cuma bisa didapat dari pengalaman, tapi juga dari pelatihan khusus. Seorang touring officer akan melayani peserta sesuai dengan fungsinya mulai dari Road Captain hingga pada posisi Sweeper.

Artikel Asli