Tito Akui Perlu Adaptasi: Kemendagri Fleksibel, Polri Komando Tunggal

kumparan Dipublikasikan 08.29, 23/10/2019 • Rini Friastuti
Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian di Istana Merdeka, Jakarta. Foto: ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

Presiden Joko Widodo telah menunjuk Tito Karnavian sebagai Menteri Dalam Negeri menggantikan Tjahjo Kumolo yang bergeser jabatan menjadi MenpanRB. Sebagai mantan Kapolri, Tito mengaku, jabatan Mendagri adalah sesuatu yang baru dan perlu penyesuaian.

Karena, Kemendagri adalah instansi pemerintahan yang seluruhnya adalah sipil yang memiliki perbedaan dengan struktur jabatan di Polri. Di Polri, kata Tito, seluruh jajaran tegak lurus dari daerah sampai ke pusat. Sedangkan di Kemendagri itu variatif karena kepala daerah itu dipilih langsung oleh rakyat.

"Bagi saya sendiri menjabat di Kemendagri ini jujur adalah hal baru bagi saya, masuk dalam lingkungan yang sepenuhnya sipil, yang memiliki kultur berbeda, kemudian tata nilai yang mungkin berbeda dengan di kepolisian," kata Tito saat memberikan sambutan di acara sertijab Mendagri di kantor Kemendagri, Jakarta Pusat, Rabu (23/10).

Mendagri Tito Karnavian dengan MenPANRB Tjahjo Kumolo di Kemendagri untuk hadiri acara serah terima jabatan. Foto: Ricad Saka/kumparan

Menurut Tito, tantangan dia sebagai Mendagri ke depan cukup berat. Kemendagri merupakan instansi pemerintahan yang disebut dalam UUD 1945 dan menjadi kementerian tertua. Maka, kata Tito, peran penting Mendagri dalam era demokrasi menjadi sangat kompleks.

"Kalau Kapolri saya kira jauh lebih gampang dalam mengelola secara manajemen. Karena memiliki budaya dan kultur yang relatif sama, sehingga dengan adanya komando tunggal dari atas sampai ke bawah sama," paparnya.

"Tapi beda dengan menjadi Mendagri di era otonomi daerah, para kepala daerah tidak ditunjuk oleh pusat. Ditunjuk melalui pilkada oleh rakyat. Kemudian tidak mungkin merasa bahwa conflict of interest bisa terjadi dan tidak sepenuhnya berada pada komando seorang Mendagri," tutur Tito.

Ucapan Selamat Kemendagri kepada Jederal (Purn) Tito Karnavian telah resmi dilantik menjadi Menteri Dalam Negeri. Foto: Ricad Saka/kumparan

Untuk itu, ia mengaku perlu menyesuaikan diri dengan jabatan baru yang ia emban sekarang karena memilki kultur yang sangat berbeda dengan tugas ia sebelumnya sebagai kapolri.

"Untuk itu kita menyesuaikan diri, bagi saya ini pengalaman baru dari kultur yang memiliki tata nilai yang tersendiri, disiplin, komando tunggal kepada kultur yang lebih cair, yang lebih fleksibel, sehingga tentunya pendekatannya juga beda. Tapi apa pun juga saya mengharapkan dukungan dari seluruh jajaran untuk sama-sama kita membaktikan diri kepada pemerintah, bangsa, negara, dan masyarakat," tutup Tito.

Artikel Asli