Tembak Bos Pelayaran di Gading, Pelaku Intai Lama Sambil Minum Kopi

Suara.com Dipublikasikan 10.45, 14/08 • Dwi Bowo Raharjo
Aksi penembakan terhadap bos perusahaan pelayaran berinisial S (51), di Ruko Gading Square, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (13/8/2020) siang sempat terekam jelas di rekaman CCTV. (Ist)
Aksi penembakan terhadap bos perusahaan pelayaran berinisial S (51), di Ruko Gading Square, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Kamis (13/8/2020) siang sempat terekam jelas di rekaman CCTV. (Ist)

Suara.com - Pelaku penembakan bos perusahaan pelayaran bernama Sugianto (51) di Ruko Royal Gading Square, Kelapa Gading, Jakarta Utara diketahui sudah mengintai korban sebelumnya.

Kapolres Metro Jakarta Utara, Kombes Budhi Herdi mengatakan, berdasarkan keterangan saksi yang diperiksa mengatakan kalau pelaku sempat mengintai cukup lama.

"Karena menurut informasi saksi pelaku ini sudah cukup lama mengintai di daerah sini," kata Budhi di Ruko Royal Gading Square, Kelapa Gading, Jakarta Utara, Jumat (14/8/2020).

Menurutnya, hal itu juga membuat pihaknya melakukan pendalaman lebih lanjut terhadap beberapa saksi.

Sementara itu, warga sekitar mengatakan bahwa pelaku sebelumnya sempat membeli kopi di tukang kopi keliling.

"Kalau persisnya kita enggak ngelihat karena dari sebrang kan kita posisinya. Katanya tukang kopi sih dia (pelaku) sempat minum kopi dari jam 8 katanya," ujar warga yang merupakan juru tambal ban yang berada persis di depan Ruko Royal Gading Square.

Sejauh ini sebanyak tujuh rekaman CCTV telah diamankan oleh penyidik dari sekitar lokasi penembakan. Selain itu delapan saksi juga telah diperiksa untuk mengungkap kasus pembunuhan tersebut.

Didor Dekat Rumah

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Yusri Yunus sebelumnya membeberkan kronologi terkait aksi pelaku misterius yang memberondong tembakan terhadap korban.

Menurutnya, peristiwa itu terjadi saat korban hendak pulang makan siang. Jarak lokasi korban ditembak mati oleh pelaku misterius itu hanya 50 meter dari rumahnya.

"Kronologisnya pada saat dia mau pulang makan siang, kebetulan korban ini kantornya sama rumahnya enggak terlalu jauh ya, dia biasanya siang pulang untuk makan siang dan jalan kaki. Sekitar 50 meter dari kantornya," kata kepada wartawan, Kamis (13/8).

Yusri mengatakan, kala itu tiba-tiba secara sporadis pelaku mengacungkan senjata dan menembak korban beberapa kali.

"Buktinya darimana ditembak 4 kali? yakni dari 4 selongsong yang ditemukan," ungkapnya.

Yusri menambahkan, seusai menembak mati, pelaku langsung melarikan diri. Berdasarkan dari keterangan saksi di TKP, pelaku yang melakukan aksi penembakan berjumlah dua orang.

"Pelaku penembakan satu orang tapi ada satu orang yang menunggu di motor, kemudian dia melarikan diri. Nah sekarang ini masih dilakukan penyidikan oleh Jakarta Utara dan juga Resmob Polda Metro Jaya," tandasnya.

Artikel Asli