Soal Sunda Empire, Dedi Mulyadi: Penyakit Sosial Lama dan Akut

Kompas.com Dipublikasikan 15.10, 17/01/2020 • Kontributor Bandung, Putra Prima Perdana
Handout
Wakil Ketua Komisi IV Dedi Mulyadi

BANDUNG, KOMPAS.com - Budayawan asal Jawa Barat Dedi Mulyadi menilai, munculnya orang-orang yang mengaku punya kerajaan dan bangga dengan seragam ala militer merupakan penyakit sosial yang sudah lama terjadi di Indonesia.

Dedi menyebut, fenomena itu merupakan problem sosial yang sudah akut dan berlangsung sejak lama.

Hal itu disampaikan Dedi ketika diminta komentar terkait Sunda Empire yang saat ini heboh di masyarakat, terutama di Jawa Barat.

Sebelumnya, masyarakat Jawa Barat heboh dengan munculnya Sunda Empire- Empire Earth di media sosial Facebook.

Baca juga: Mantan Kapolda Jabar: Fenomena Sunda Empire Seperti Didesain Kelompok Tertentu…

 

Berdasarkan penelusuran salah satu akun Facebook Renny Khairani Miller yang membagikan sejumlah foto kegiatan Sunda Empire pada 9 Juli 2019, terlihat spanduk bertuliskan Sunda Empire-Earth Empire dengan ratusan orang mengenakan seragam ala militer.

Menurut Dedi, ada problem sosial yang berlangsung cukup lama, yaitu masyarakat indonesia terbiasa masuk ke wilayah berpikir yang tidak realisitis atau terlalu obsesif.

"Ada obsesi mendapat pangkat tanpa proses kepangkatan atau instan. Ada obsesi ingin cepat kaya," kata Dedi kepada Kompas.com via sambungan telepon, Sabtu (17/1/2020).

Dedi mengatakan, di Indonesia itu dalam kehidupan sosial, banyak kelompok masyarakat yang setiap hari mencari harta karun, emas batangan, uang brazil dan sejenisnya.

Perilaku itu berlangsung lama dan tak pernah berhenti sampai saat ini.

"Banyak orang yang kaya raya jatuh miskin karena obsesi itu. Sampai miskin pun masih berharap obsesi itu tercapai," kata wakil ketua Komisi IV DPR RI ini.

Namun, kata Dedi, di sisi lain, kelompok adat yang memiliki sistematika cara berpikir realistis dan berbasis aspek alam mengalami peminggiran, baik dalam stasus sosial di masyarakat, maupun dalam status lingkungan.

"Misalnya areal adat komunitas adat kian sempit, tak dapat pengakuan. Kemudian membuat stigma bahwa mereka (kaum adat) adalah kelompok-kelompok yang dianggap bertentangan dengan asas kepatutan pranata sosial kemapanan hari ini," katanya.

Untuk mengantisipasi kelompok-kelompok obsesif itu, Dedi mengatakan negara harus memberikan penguatan terhadap kaum adat yang memiliki historis yang jelas dan jauh lebih realitis.

"Mereka ada yang petani, nelayan, penjaga hutan dan laut. Mereka lebih mapan dan tak pernah ada unsur penipuan. Negara harus melakukan tindakan agar kasus itu tidak berefek negatif terhadap kaum adat," tandasnya.

Jadi tentara cadangan

Menurut Dedi, selain Sunda Empire, ada juga kelompok lain yang terobsesi dengan kepangkatan dan baju ala militer. Bahkan, kata Dedi, kelompok ini berasal dari masyarakat mapan.

Biasanya, mereka merasa bangga memakai seragam ala militer lengkap dengan atributnya. Negara juga harus menertibkan mereka agar tidak menjadi liar.

Baca juga: Pemkot Bandung: Sunda Empire-Earth Empire Tidak Terdaftar sebagai Ormas

Solusinya adalah dengan program bela negara. Anak-anak muda direkrut untuk mengikuti bela negara yang dikelola dengan baik. Mereka dilatih militer untuk dijadikan tentara cadangan.

"Mereka bisa jadi tentara cadangan. Daripada dibiarkan liar. Mereka dilatih militer, kemudian seragamnya diseragamkan saja di seluruh Indonesia," katanya.

Penulis: Kontributor Bandung, Putra Prima PerdanaEditor: Farid Assifa

Artikel Asli