Rizky Amelia Mengaku Tak Diperkosa, Pengacara: Hukum Tak Berjalan

Tempo.co Dipublikasikan 09.47, 08/12/2019 • Zacharias Wuragil
Korban Kekerasan Seksual, Rizky Amelia memberikan keterangan dalam diskusi publik tentang Melawan Predators Seks : Berkaca pada Dugaan kekerasan seks di Dewan Pengawas BPJS ketenagakerjaan di kantor PSI Jakarta, Selasa, 8 Januari 2019. PSI turut bereaksi terhadap kasus pelecehan seksual yang mendera mantan sekretaris anggota Dewan Pengawas BPJS Ketenagakerjaan nonaktif, Rizky Amelia. TEMPO/Amston Probel
Laporan khusus akan dibuat ke Komnas Perempuan ihwal perubahan pengakuan Rizky Amelia itu.

TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Lokataru, Haris Azhar, menilai kasus pelecehan seksual kliennya, Rizky Amelia, terhenti dan kini malah diancam jerat UU ITE karena dua hal. Pertama, korban yang lemah. Kedua, hukum tidak berjalan untuk Amelia. "Akhirnya seperti ini, teater," ujar Haris saat dihubungi, Ahad 8 Desember 2019.

Haris diminta menanggapi adanya surat pernyataan Rizky Amelia yang mengaku tidak pernah diperkosa oleh Syafri Adnan Baharuddin, eks anggota Dewan Pengawas BPJS Ketenagakerjaan. Pengakuan yang bertolak belakang dari penuturan dan pelaporan yang pernah dilakukan perempuan berusia 27 tahun tersebut

Haris menyatakan akan membuat laporan khusus ke Komnas Perempuan ihwal perkembangan ini. Untuk kelanjutan posisinya sebagai kuasa hukum, Haris mengatakan menyerahkan sepenuhnya kepada Rizky Amelia.

Terhadap kondisi kliennya itu kini, Haris mengaku prihatin. "Saya bilang dia yang harus jelaskan ke orang. Tapi kalau dilihat situasinya tidak mungkin karena dia dalam keadaan depresi," kata Haris.

Haris mengatakan, pernyataan berisi bantahan pernah diperkosa dibuat Rizky Amelia tanpa didampingi kuasa hukum. Menurut Haris, kliennya hanya didampingi oleh orang tuanya.

Perihal pendampingan itu dibenarkan Syafri saat mengumumkan adanya surat itu lalu menyatakan mencabut laporan polisi. Bedanya, Syafri menyebut tidak ada paksaan kepada Amelia yang pernah menjadi sekretaris pribadinya 2016-2018 tersebut.

Syafri menyebutkan kalau Rizky Amelia membuat surat pernyataan bermaterai itu usai mediasi di Mabes Polri pada 26 November 2019. Dia berharap itu tak ada yang mempermasalahkannya lagi. "Tapi seandainya, kalau ada pihak yang tidak terima dan ngaco lagi, kami bakal sikat betul," ujar Syafri.

Artikel Asli