Resesi Jadi Kenormalan Baru, Ekonom: Masyarakat Jangan Takut

Media Indonesia Dipublikasikan 08.22, 05/08 • http://mediaindonesia.com/
Sejumlah anak asyik bermain di pinggir rel wilayah Tambora, Jakarta Barat.

RESESI ekonomi menjadi bagian kenormalan baru (new normal) di tengah pandemi covid-19. Direktur Riset CORE, Piter Abdullah, meminta masyarakat tidak khawatir berlebihan.

Saat aktivitas sosial dan ekonomi terbatas, maka konsumsi, investasi serta kinerja ekspor dan impor juga mengalami penurunan. "Pertumbuhan ekonomi dipastikan negatif. Resesi kemudian menjadi sebuah kenormalan baru,” ujar Piter saat dihubungi, Rabu (5/8).

“Semua negara tinggal menunggu waktunya saja untuk menyatakan sudah mengalami resesi. Proses resesi sendiri sudah berlangsung sejak awal tahun, ketika covid-19 mulai melanda Tiongkok dan menyebar ke berbagai negara," imbuhnya.

Baca juga: 

Meski semua negara berpotensi mengalami resesi, namun kedalaman dan kecepatan recovery menjadi pembeda. Negara yang bergantung pada ekspor rentan mengalami double hit. Alhasil, kontraksi ekonomi akan jauh lebih dalam.

**"Misalnya, Singapura yang mengalami kontraksi ekonomi pada triwulan II 2020 hingga minus 41%. Negara yang tidak cepat merespons dampak covid-19, berpotensi jatuh ke jurang krisis. Artinya, proses recovery akan berjalan lambat," pungkas Piter.

Baca juga: 

Dia memandang Indonesia juga akan mengalami resesi. Apalagi BPS baru saja merilis pertumbuhan ekonomi kuartal II 2020 tercatat minus 5,32%. Kondisi serupa diyakini juga terjadi pada kuartal III dan IV 2020. Jika proyeksi benar terjadi, ekonomi Indonesia bisa dinyatakan resesi pada Oktober.

**"Meskipun Indonesia nanti dinyatakan resesi, masyarakat tidak perlu panik. Sekali lagi, resesi sudah menjadi kenormalan baru. Hampir semua negara mengalami resesi," tegasnya.

"Yang penting bagaimana dunia usaha bisa bertahan di tengah resesi. Apabila dunia usaha bisa bertahan, tidak mengalami kebangkrutan, kita bisa bangkit kembali,” sambung Piter.(OL-11)


Artikel Asli