Remaja Perekam Video George Floyd Tewas Alami Trauma dan Ketakutan

Jawapos Diupdate 15.01, 02/06 • Dipublikasikan 15.01, 02/06 • Edy Pramana
Remaja Perekam Video George Floyd Tewas Alami Trauma dan Ketakutan

JawaPos.com – Darnella Frazier, 17, yang merekam adegan memilukan saat mantan perwira polisi Minneapolis Derek Chauvin menekan leher George Floyd dengan lututnya hingga tewas, kini mengalami trauma mendalam. Dia juga merasa ketakutan. Pasalnya, meski sudah mengungkap sebuah kejahatan yang dilakukan polisi, dia justru dibully.

Darnella Frazier mengatakan kepada TMZ dia trauma setelah membagikan video itu dan justru “diserang” secara online. Frazier mengatakan kepada media itu bahwa orang-orang mengkritiknya karena tidak melakukan tindakan apa-apa saat tahu Floyd diperlakukan kasar. Frazier dikritik karena justru merekam penangkapan itu seperti dilansir dari Insider, Selasa (2/6).

Baca juga: Pria Bertato yang Lahir di Indonesia Ikut Rusuh Demo George Floyd

Menurut sebuah posting di halaman Facebook-nya, Frazier mengatakan dia takut terlibat terkait insiden yang terjadi. “Saya tidak berharap siapa pun yang tidak berada dalam posisi saya untuk memahami dan bagaimana saya merasakan hal yang saya lakukan. Saya masih di bawah umur, 17 tahun. Tentu saja saya tidak akan melawan seorang polisi. Saya takut,” tulisnya.

Frazier menambahkan bahwa meskip ada kritik, dia tetap berjasa atas videonya. Akhirnya kini 4 petugas polisi dipecat dan salah satunya, Derek Chauvin sudah ditahan.

“Jika bukan karena saya, 4 polisi masih akan memiliki pekerjaan mereka, bisa menyebabkan masalah lain. Video saya tersebar ke seluruh dunia agar semua orang dapat melihat dan mengetahui. Keluarganya dihubungi,” ujarnya.

Dalam video NowThis, Frazier terlihat menangis setelah kembali ke tempat dia merekam video. Dia bilang situasi itu trauma baginya untuk melihat apa yang terjadi pada Floyd.

Baca juga: Hasil Otopsi Kontroversial, Kematian Floyd Dipicu Serangan Jantung

“Saya adalah orang yang merekam semuanya. Saya telah melihatnya mati. Saya memposting video dan itu menjadi viral. Dan semua orang bertanya kepada saya bagaimana perasaan saya. Saya tidak tahu bagaimana merasakannya karena sangat menyedihkan, kawan,” katanya.

“Mereka membunuh orang ini (George Floyd) dan saya ada di sana. Saya hanya berada lima kaki jauhnya. Ini sangat membuat saya trauma,” paparnya.

Saksikan video menarik berikut ini:

Artikel Asli