Rahasia kelam di balik hubungan romantis istri Warren Buffett dan mantan istrinya

Kontan.co.id Dipublikasikan 01.22, 17/10/2019 • Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Investor kawakan Warren memiliki cara yang tidak konvensional dalam menangani hubungan romantis. Sepanjang hidupnya, hubungan Buffett sama sekali tidak tradisional. Berikut kisah cinta Buffett yang sangat menarik.

- Buffett berselingkuh dari istri pertamanya

Setelah perusahaan Buffett membeli saham The Washington Post, penerbit surat kabar, Katherine Graham, dan Warren Buffett memulai hubungan romantis. Melansir Business Insider, pasangan ini menghabiskan akhir pekan bersama di Martha’s Vineyard. Istri Buffett, Susan, sangat marah, dan mulai berselingkuh dengan instruktur tenis.

*Baca Juga: Warren Buffett: Menabung bukan hal terpenting dalam hidup *

- Susan meninggalkannya untuk menjadi penyanyi

Pada tahun 1977, Susan meninggalkan Warren untuk pindah ke San Francisco demi mengejar karir menjadi penyanyi. "Hengkangnya Susan tidak dapat dicegah," kata Buffett kepada penulis, Alice Schroeder. “Itu 95% sudah pasti salah saya. Saya tidak cukup terbiasa dengannya, dan dia selalu terbiasa dengan saya. Dia selalu berhasil membuat kami selalu bersama selama bertahun-tahun. Seharusnya tidak terjadi. "

- Mereka tidak pernah bercerai

Meskipun Susan meninggalkan Warren pada tahun 1977, pernikahan itu tidak pernah berakhir dengan perceraian. Setelah istrinya pergi, anak-anaknya khawatir. Dalam film dokumenter, Becoming Warren Buffett, putri Buffett, Susie, membahas dampak kepergian ibunya pada ayahnya. "Saya khawatir dia bisa berfungsi di dunia normal," kata Susie. "Dia tidak tahu bagaimana fungsinya, kecuali pergi bekerja."

*Baca Juga: Ini tiga saham Warren Buffet yang layak dibeli pada bulan Oktober 2019 *

- Istri pertama Buffett memperkenalkannya kepada istri keduanya

Mengutip Daily Mail, sebelum berangkat ke California, Susan meminta temannya, Astrid, untuk memeriksa suaminya. "Saya menelepon Astrid. Saya berkata, “Astrid, maukah kamu menjaga Warren, membuatkan sup, pergi ke sana dan menjaganya?”  Susan bertemu Astrid saat bernyanyi di restoran tempat Astrid bekerja, menurut Business Insider.

 
- Astrid dan Buffett cocok

Melansir Business Insider, Astrid dan Buffett dengan cepat memulai hubungan. Astrid bahkan pindah bersama Buffett. Pasangan ini terus berkencan sementara istri Buffett, yang tinggal di California, mengetahui tentang hubungan mereka. "Mereka memiliki hubungan yang sangat tidak biasa, begitu baik, dan sangat canggih - ketiganya," jelas Cedric Hartman, seorang pembuat furnitur Omaha dan teman lama Buffett, mengatakan kepada The New York Times.

*Baca Juga: Warren Buffett: Orang kaya tidak bayar pajak yang cukup untuk negara *

- Ketiganya mempertahankan hubungan yang sangat dekat

Alih-alih mengirim kartu tertanda dirinya dengan Astrid, Buffett mengirim kartu dengan menuliskan namanya sendiri, Astrid, dan Susan. "Teman-teman sering menerima kartu yang ditandatangani," Warren, Susie dan Astrid," demikian yang dikutip dari buku berjudul Buffett: The Making of an American Capitalist (Random House, 1995), sebuah biografi oleh Roger Lowenstein."

- Buffett menikah lagi pada tahun 2006

Buffett dan Astrid menikah pada 2006, dua tahun setelah kematian istri Buffett, Susan. Susan meninggal karena kanker mulut, menurut Daily Mail. Pasangan itu menikah dalam upacara yang hangat di Nebraska, mengutip The New York Times. "Dia sudah membicarakan ini. Itu adalah sesuatu yang ingin dia lakukan," kata Susie Buffett.

 

Artikel Asli