Polisi Tegaskan Larangan Pakai GPS saat Berkendara

Kompas.com Dipublikasikan 11.24, 01/02/2019 • Aditya Maulana
shutterstock
Ilustrasi GPS

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Irjen Pol Refdi Andri, ikut angkat bicara mengenai permasalahan larangan menggunakan Global Positioning System (GPS) saat berkendara. Secara alasan sangat jelas, bisa mengganggu konsentrasi selama mengemudi mobil atau sepeda motor.

Menurut Refdi, Korlantas sangat setuju dengan keputusan Mahkamah Konstitusi (MK), karena berkendara sambil melihat GPS di ponsel itu akan menurunkan konsentrasi. Sebab, dalam mengemudi mobil atau berkendara motor harus fokus.

"Aturannya kan sudah jelas, hal yang bisa menurunkan konsentrasi atau menggangu. Kalau menurut kami sambil melihat GPS saja sudah mengganggu aktivitas mengemudi," ujar jenderal bintang dua itu kepada Kompas.com, Kamis (31/1/2019).

Refdi menjelaskan, aturan yang sudah tertuang dalam undang-undang itu sangat tidak mungkin untuk diubah, apalagi secara tujuan sudah jelas, yaitu untuk menjaga keamanan dan keselamatan saat berkendara.

"Kalau kami menilai tidak bisa diubah lagi, karena semua itu sudah sesuai dengan aturan dan kondisi di jalan. Sehingga masyarakat yang sekarang ini harus mulai peduli terhadap keamanan dan keselamatan bersama," kata Refdi.

Secara aturan sudah tertuang dalam Pasal 106 Ayat 1 dan Pasal 283 UU 22 Tahun 2009 mengenai Lalu lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) yang berbunyi, setiap orang yang mengemudikan kendaran bermotor di jalan wajib mengemudikan kendaraanya dengan wajar dan penuh konsentrasi.

"Jadi keputusan MK menolak gugatan itu sudah cukup jelas dan tepat," kata dia.

Penulis: Aditya Maulana Editor: Azwar Ferdian

Artikel Asli