Penyebaran Covid-19 di Unilever Berasal dari Kos Karyawan

Tempo.co Dipublikasikan 00.51, 10/07 • Juli Hantoro
Ilustrasi swab test atau tes usap Covid-19. REUTERS
Penyebaran Covid-19 yang terjadi di pabrik Unilever Cikarang, Bekasi, bukan berasal dari kawasan industri tersebut namun berasal dari kos karyawan.

TEMPO.CO, Jakarta - Kepala Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Jawa Barat (Jabar) Rachmat Taufik Garsadi mengatakan kasus penyebaran Covid-19 yang terjadi di pabrik Unilever Cikarang, Kabupaten Bekasi, bukan berasal dari kawasan industri tersebut namun berasal dari tempat kos karyawan.

"Terkait Unilever, memang hasil telusur dari Gugus Tugas bukan berasal dari kawasan industri tapi saat karyawannya di tempat kos. Paling sulit karena dengan OTG (orang tanpa gejala) karyawannya saat masuk suhu tubuhnya normal, tapi membawa virus ini yang sulit dicegah, itu mungkin," kata Rachmat Taufik Garsadi di Gedung Sate Kota Bandung, Kamis, 10 Juli 2020.

Dia mengatakan terkait dengan penerapan protokol kesehatan untuk mencegah Covid-19 di kawasan Industri pihaknya mengacu ke beberapa ketentuan. Ketentuan itu berasal dari pusat mulai dari edaran Kemendagri, Kemenkes, Kemenperin dan juga dari Kementerian Tenaga Kerja serta surat edaran dari surat Gubernur Jabar.

"Kami mengikuti kebijakan pusat, khususnya dari Kementerian Ketenegakerjaan dan surat edaran dari Pak Gubernur Jabar terkait protokol kesehatan di kawasan industri," ujarnya.

Gubernur Jawa Barat M Ridwan Kamil menginstruksikan para pelaku industri untuk melakukan pengetesan terhadap 10 persen dari total jumlah karyawan sebagai langkah antisipasi penyebaran atau penularan virus Corona terkait kasus Covid-19 di pabrik Unilever Kabupaten Bekasi.

Akan tetapi, kata dia, hal tersebut malah memberatkan para pelaku industri yang saat ini tengah terpuruk akibat pandemi virus corona.

"Dan memang laporan dari Apindo sangat berat sekali, ada beberapa hal, yang pertama dengan kondisi keuangan perusahaan yang cukup berat karena dampak COVID-19 ini. Yang kedua memang pada saat awal tidak dianggarkan," kata dia.

Ia meminta pengusaha dan pekerja bisa menaati penerapan protokol kesehatan pencegahan COVID-19 di kawasan industri dan hal ini sangat penting sekali karena tanpa kerja sama antara pengusaha dan pekerja, maka penerapan tersebut akan menjadi hal yang sulit dilakukan.

"Mulai kebersihan menggunakan masker dan sebagainya sehingga pada saat masuk ke lingkungan industri pun menerapkan SOP-nya di masing-masing industri," kata dia.

Artikel Asli