Pengakuan Driver Ojol Wanita yang Diajak Nakal Penumpangnya

Liputan6.com Diupdate 04.00, 27/01 • Dipublikasikan 04.00, 27/01 • Liputanenam
transit ojol
Transportasi online kendaraan motor terintegrasi dengan stasiun MRT di Lebak Bulus, Jakarta, Selasa (15/10/2019). (merdeka.com/Imam Buhori)

Liputan6.com, Jakarta Profesi driver ojol tidak mengenal gender. Namun, risiko driver ojol wanita lebih tinggi dibanding driver ojol pria.

Apalagi jika mendapatkan penumpang yang tak bisa menjaga sopan santun. Seperti yang dialami oleh beberapa driver ojol perempuan berikut yang disampaikan melalui video dalam channel YouTube Cerita Ojol.

Dwi Purwanti, salah satu driver ojol perempuan yang sempat mendapatkan perlakuan tak mengenakkan dari penumpang. Kejadian itu dia alami ketika mendapat order dari Cempaka Baru menuju Gunung Agung, Matraman.

Dwi menceritakan bahwa saat sedang di jalan mengantar penumpang, dia tidak sengaja tidak bisa menghindari jalan rusak. Dari situ penumpang memulai aksinya untuk mendempetkan badannya ke Dwi sepanjang perjalanan.

Rupanya, si penumpang juga menyimpan nomor Dwi. Dia mengatakan bahwa malamnya, si penumpang menghubungi dirinya melalui chat WhatsApp dan si penumpang mengajak bertemu.

"Dia nyimpen nomor saya. Malamnya, saya di -WhatsApp sama dia. WhatsApp mau ketemuan," ungkap Dwi.

 

Berusaha Bersikap Baik

Berusaha untuk bersikap baik kepada penumpang, Dwi membalas pesan WhatsApp. Berbanding terbalik dengan sikap baik yang dilakukan Dwi, penumpang justru mengajaknya untuk 'check-in' di hotel.

"Mau ketemuan, terus ngajak check-in. Gue bilang pak maaf, memang kami ojol tapi harga diri saya lebih berharga. Langsung saya blokir," jelasnya.

 

Modus Lain

Salah seorang driver ojek online perempuan lain bernama Lusiana Handayani, mengaku pernah mengalami kejadian modus dari penumpang laki-laki. Ia mengatakan saat itu penumpang duduk dengan posisi sangat berdempetan dengan Lusiana. Kesal dengan modus yang dilakukan penumpang, ia turunkan penumpang di tengah jalan.

"Akhirnya saya turunin saja dia di jalan, udah mas turun sini saja deh. Udah enggak usah bayar. Ya karena dia sadar dia salah jadinya ya diem saja saya turunin, dan enggak saya suruh bayar," ujarnya.

 

Dilecehkan

Driver ojol perempuan bernama Juli juga sempat mendapat perlakuan kurang pantas oleh penumpang. Dirinya telah dilecehkan oleh tangan penumpang laki-laki yang saat itu sedang memakai jasanya.

"Saya sudah duduk paling ujung di jok motor, dia masih maju-maju ke depan. Saya sampai turunin di jalan. Saya sudah kasih tau, dan dia enggak mau munduran malah makin maju. Tangannya ke depan kan sama saja melecehkan,"akunya.

Sumber: Merdeka.com

Artikel Asli