Peneliti Sebut Ada Indikasi Obat Kucing Sembuhkan Pasien COVID-19

SINDOnews Dipublikasikan 16.27, 15/08 • Muh Iqbal Marsyaf
Peneliti Sebut Ada Indikasi Obat Kucing Sembuhkan Pasien COVID-19
Para peneliti mengindikasikan obat virus Corona pada kucing bisa digunakan sebagai pengobatan pada manusia penderita atau pasien COVID-19. Foto/Ist

Dua obat eksperimental untuk kucing berpotensi membantu mengobati manusia yang terinfeksi COVID-19, Science News melaporkan.

Jenis virus Corona yang hanya menginfeksi kucing dapat menyebabkan "feline enteric coronavirus" (FeCV), infeksi yang memengaruhi saluran pencernaan dan jarang menimbulkan gejala apa pun, menurut Cornell University College of Veterinary Medicine. (Baca juga: CDC AS Larang Masyarakat Kenakan Masker Berventilasi)

Namun, pada 1 dari 10 kucing yang terinfeksi, virus bermutasi setelah menginfeksi hewan dengan cara yang memungkinkannya menyusup ke sel kekebalan tertentu, menyebar ke seluruh tubuh dan memicu peradangan parah. Pada tahap ini, infeksi disebut "virus peritonitis infeksi kucing" (FIPV) dan biasanya berakibat fatal jika tidak diobati.

Dua obat eksperimental telah dirancang untuk mengobati kucing dengan FIPV, meskipun tidak ada yang disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA), otoritas yang memeriksa obat hewan dan manusia sebelum memasuki pasar. Meskipun demikian, penelitian awal mengisyaratkan bahwa kedua obat tersebut dapat digunakan untuk membunuh virus Corona pada manusia, termasuk SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19.

"Fakta bahwa obat ini telah dikembangkan dan terbukti berhasil dalam mengobati peritonitis infeksius kucing, itu benar-benar pertanda baik," kata Ahli Biokimia, Joanne Lemieux, kepada Science News tentang salah satu obat, yang disebut GC376.

Obat kedua, yang disebut GS-441524, juga telah ditemukan sangat efektif dalam menyembuhkan kucing dengan peritonitis menular kucing, dan biasanya tanpa bentuk pengobatan lain, kata Niels Pedersen, seorang dokter hewan yang mempelajari feline virus Corona di University of California.

Kedua obat ini bekerja dengan mencegah virus Corona kucing bereplikasi di sel kucing. Itu juga dapat mengganggu cara SARS-CoV-2 bereplikasi dalam sel manusia.

GC376, misalnya, menggoyangkan enzim kunci yang disebut protease "M" yang diandalkan oleh feline virus Corona untuk membantu membuat salinan materi genetiknya, yang dikenal sebagai RNA. Saat bereplikasi, virus membangun untaian panjang protein yang kemudian dipotong oleh protease M, untuk memisahkan setiap protein individu dari protein berikutnya dalam rantai.

Protein individu kemudian berkumpul untuk membuat salinan baru dari virus Corona. Jadi jika protease M rusak, virus Corona pada kucing tidak dapat bereplikasi dan terus membuat kucing sakit.

Virus Corona lain, termasuk SARS-CoV-2, juga menggunakan protease M untuk membuat salinan virus. Sebuah studi tahun 2016, yang diterbitkan dalam jurnal PLOS Pathogens, mengungkapkan, GC376 juga menghentikan kerja protease M di SAR-CoV dan MERS-CoV, dua virus Corona yang menyebabkan wabah penyakit pernapasan pada manusia di tahun 2000-an.

Tahun ini, sebuah studi di jurnal Cell Research menyarankan obat tersebut juga dapat menghentikan SARS-CoV-2 mereplikasi dalam tabung reaksi. Sementara penelitian lain menunjukkan hasil serupa pada sel monyet yang tumbuh di laboratorium.

Berdasarkan hasil ini, Anivive Lifesciences, perusahaan yang memproduksi GC376, berencana menguji obat tersebut dalam uji coba pada manusia untuk digunakan sebagai pengobatan COVID-19.

Obat kucing eksperimental kedua, GS-441524, telah menunjukkan keberhasilan yang sama pada penelitian hewan SARS-CoV-2, Science News melaporkan. Obat ini bekerja serupa dengan remdesivir, antivirus yang terbukti mengurangi waktu pemulihan pada pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit.

"Sebagian karena penelitian peritonitis menular pada kucing, banyak dokter hewan tampaknya menyadari di awal perjalanan pandemik COVID-19 bahwa remdesivir bisa menjadi kandidat yang menjanjikan untuk pengobatan COVID-19 pada manusia," kata Susan Amirian, Ahli Epidemiologi Molekuler di Rice Universitas, Houston.

Kedua obat tersebut memiliki struktur kimia yang mirip yang menyerupai segmen RNA virus -molekul yang dikenal sebagai nukleotida yang terhubung untuk membentuk RNA dan DNA. Saat terpapar salah satu obat tersebut, enzim virus Corona menjejalkan molekul tersebut ke dalam RNA virus menggantikan nukleotida sebenarnya, yang membuat replikasi virus terhenti.

Perhatikan bahwa obat-obatan tersebut hanya bekerja dengan enzim virus RNA, bukan enzim manusia, sehingga obat tersebut tidak mengacaukan replikasi DNA manusia, menurut Scope Blog, yang diterbitkan oleh Stanford Medicine.

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Cell Reports menunjukkan bahwa, selain menghentikan virus corona pada kucing, GS-441524 juga dapat mencegah SARS-CoV-2 berkembang biak di sel monyet dan manusia yang tumbuh di laboratorium. Namun, GS-441524 paling efektif pada sel monyet, sementara remdesivir bekerja lebih baik daripada GS-441524 pada sel paru-paru manusia.

"Perusahaan biofarmasi Gilead Sciences merancang remdesivir dan GS-441524. Mereka juga telah memulai penelitian awal untuk membandingkan efek kedua obat tersebut terhadap SARS-CoV-2," ungkap juru bicara perusahaan Chris Ridley.

Sebelumnya, perusahaan menyatakan mereka memilih untuk fokus pada remdesivir daripada GS-441524 pada awal pandemik. Sebab remdesivir telah diuji dalam uji keselamatan manusia sebagai pengobatan antivirus untuk Ebola, di mana obat tersebut tidak mengobati secara efektif.

Saat menguji remdesivir untuk Ebola, Gilead memutuskan untuk tidak meminta persetujuan penggunaan GS-441524 pada hewan karena obat tersebut sangat mirip dengan remdesivir dan mungkin entah bagaimana memengaruhi proses persetujuan FDA, menurut The Atlantic. Bahkan sekarang, GS-441524 belum disetujui untuk digunakan pada kucing dan biasanya dibeli sebagai formulasi di pasar gelap yang mahal.

Pada titik ini, baik GS-441524 maupun GC376 belum pernah diuji sama sekali pada manusia. Jadi bagaimana menurut pendapat Anda? (Baca juga: Obat COVID-19 Temuan Unair Belum Diberi Nama, Bentuknya Tablet)

Artikel Asli