Pasal Penghinaan Presiden Disepakati Masuk RKUHP

Medcom.id Dipublikasikan 08.05, 16/09/2019 • https://www.medcom.id
Ilustrasi: Medcom.id/Mohammad Rizal

Jakarta: DPR melalui panitia kerja (panja) memastikan telah merampungkan pembahasan dan perumusan revisi KUHP (RKUHP). Pasal yang mengatur tentang penghinaan presiden disepakati masuk RKUHP. 

"Urusan soal pasal penghinaan presiden sudah selesai. Artinya, secara politik dan hukum kita semua sepakat bahwa pasal itu harus ada," kata Anggota Komisi III DPR Arsul Sani di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin, 16 September 2019. 

Arsul mengakui proses pembahasan RKHUP dipercepat. Hal itu untuk mengejar sisa waktu masa jabatan anggota DPR periode 2014-2019 yang segera berakhir. Rapat bahkan diadakan saat akhir pekan.

"Dibahas Sabtu dan Minggu (14-15 September), tadi malam dua hari penuh. Karena akhir pekan, maka rapat tidak bisa dilakukan di gedung DPR/MPR," ungkap Arsul.

Arsul mengatakan, DPR telah mendengar masukan dari berbagai pihak, termasuk elemen masyarakat sipil, terkait urgensi dimasukkannya pasal penghinaan presiden dalam RKHUP. Arsul menilai pasal tersebut harus ada untuk mencegah ujaran kebencian yang ditujukan kepada kepala negara.

"Mereka kan maunya tidak ada sama sekali, tapi kami ini tetap ada dengan mengubah rumusan dan sifat deliknya, sehingga tidak bertabrakan dengan putusan Mahkamah Konstitusi (MK)," tuturnya. 

Poin yang mengatur penghinaan presiden dalam RKUHP masuk dalam draf RKUHP Bagian Kedua tentang Penyerangan Kehormatan atau Harkat dan Martabat Presiden dan Wakil Presiden.

Pasal 218 ayat 1 menyebutkan setiap orang yang di muka umum menyerang kehormatan atau harkat dan martabat diri presiden atau wakil presiden dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 tahun 6 bulan, atau pidana denda paling banyak Kategori IV.

Sementara, Pasal 218 ayat 2 mengatur tidak merupakan penyerangan kehormatan atau harkat dan martabat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) jika perbuatan dilakukan untuk kepentingan umum atau pembelaan diri.

Hukuman tersebut diperberat bagi yang menyiarkan hinaan itu. Ancaman hukumannya dinaikkan menjadi 4,5 tahun penjara. Regulasi ini termuat dalam Pasal 219, bunyinya: 

Setiap orang yang menyiarkan, mempertunjukkan, atau menempelkan tulisan atau gambar sehingga terlihat oleh umum, atau memperdengarkan rekaman sehingga terdengar oleh umum, yang berisi penyerangan kehormatan atau harkat dan martabat terhadap Presiden atau Wakil Presiden dengan maksud agar isinya diketahui atau lebih diketahui umum dipidana dengan pidana penjara paling lama 4 (empat) tahun 6 (enam) bulan atau pidana denda paling banyak Kategori IV.

Aturan penghinaan presiden bersifat delik aduan. Artinya, penegakan hukum bisa dilakukan manakala ada laporan polisi oleh presiden atau wakil presiden.

Artikel Asli