[POPULER MEGAPOLITAN} Anggota Satpol PP DKI Bobol ATM I Mengapa 10 Pabrik Sepatu Pindah dari Banten I Kusni Kasdut, Pejuang Kemerdekaan yang Jadi Penjahat

Kompas.com Dipublikasikan 23.53, 19/11/2019 • Egidius Patnistik
AFP/Getty Images/BBC Indonesia
Ilustrasi ATM

1. Anggota Satpol PP DKI Bobol ATM Bank

Sejumlah oknum Satpol PP diduga terlibat pembobolan dana via bank swasta yang terhubung ke Bank DKI.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja DKI Jakarta Arifin menyebutkan, anggota Satpol PP yang terlibat tersebar di beberapa daerah. Ada Satpol PP Jakarta Barat, ada juga dari Jakarta Selatan serta Jakarta Timur juga terlibat.

Baca juga: Nasib 12 Anggota Satpol PP yang Bobol ATM Ditentukan Setelah Pemeriksaan

Sebelum para anggota tersebut diperiksa polisi, pihaknya sudah melakukan pemeriksaan lebih dahulu. Hasil penyelidikan, kata dia, para pelaku mengambil uang di mesin ATM Bersama, bukan di Bank DKI. Namun, setelah mereka mengambil uang di mesin ATM, saldo mereka yang tersimpan di tabungan Bank DKI malah tak berkurang.

"Informasi yang saya dapatkan mereka mengambil uang di ATM Bersama. Bukan ATM Bank DKI. Uangnya keluar, namun saldonya tidak berkurang. Lalu dia ambil lagi," ujar Arifin.

Lantaran melihat tabungan mereka tak berkurang, para pelaku kemudian melakukannya sampai berkali-kali hingga merugikan bank.

Arifin membantah bila kasus ini dikategorikan dalam kasus pencucian uang. Sebab hal ini sudah berlangsung lama dan mereka tak mengambil uang dalam jumlah besar dalam satu kali transaksi.

"Sekali lagi saya luruskan tidak ada itu pencucian uang dan korupsi ya. Tetapi mereka ambil uang tapi saldo tidak berkurang," ucap Arifin.

Arifin mempertanyakan sistem keamanan Bank DKI setelah ada anggota Satpol PP dituding membobol bank Badan Usaha Milik Daerah itu.

Ia mempertanyakan hal ini lantaran kejadian ini sebenarnya tak mengandung unsur kesengajaan yang dilakukan oleh anak buahnya. Berdasarkan penjelasannya, anggota Satpol PP mengambil uang di mesin ATM bersama namun saldo mereka di tabungan Bank DKI malah tak berkurang. Sehingga hal ini dilakukan hingga berkali-kali.

Tak hanya itu, Arifin juga merasa heran lantaran kejadian ini sudah berlangsung lama tetapi pihak Bank DKI baru menyadari hal tersebut belakangan ini. Dari pengakuan anak buahnya, hal ini sudah terjadi sejak bulan Mei hingga Agustus 2019 lalu.

Ikuti lanjutan berita di sini.

2. 10 Pabrik Sepatu Pindah dari Banten, Mengapa?

Setidaknya 10 pabrik sepatu akan pindah dari Banten dalam waktu dekat. Pabrik-pabrik itu pindah ke Jawa Tengah.

Ada apa?

Direktur Eksekutif Asosiasi Persepatuan Indonesia (Aprisindo) Firman Bakri mengatakan, pabrik-pabrik tersebut memilih Jawa Tengah sebagai tempat baru mereka karena dinilai lebih kompetitif dari sisi upah minimum kabupaten/kota (UMK) yang berdampak pada biaya produksi.

Selain itu, lanjut Firman, harga pasar alas kaki saat ini terus bersaing dengan negara-negara tetangga.

Baca juga: Bantah Asosiasi, Disnaker Tangerang Sebut Tak Ada Pabrik Sepatu Pindah ke Jateng

"Alas kaki itu produk yang pasti dikomparasi di luar negeri terutama pesaing kita kan Vietnam, Kamboja, China, mungkin juga Bangladesh," kata dia kemarin.

Dengan kondisi itu, kata Firman, pada akhirnya para investor di industri alas kaki melihat Banten sebagai tempat yang tidak kompetitif lagi.

"UMK-nya tinggi dan UMSK (Upah Minimum Sektoral Kota) juga (tinggi)," kata dia.

Untuk diketahui, UMK Tangerang 2019 menyentuh angka Rp 3,86 juta. Pada tahun 2020 mendatang, UMK itu direncanakan naik menjadi Rp 4,19 juta.

Simak lanjutan berita ini di sini

3. Kusni Kasdut, Pejuang Kemerdekaan yang Jadi Penjahat Fenomenal

Kusni Kasdut terkenal sebagai penjahat ulung pada masanya. Ia terlibat sejumlah perampokan dan tak segan membunuh.

Kusni ternyata merupakan salah satu pejuang kemerdekaan. Perjuangannya dimulai ketika ia bergabung dengan Heiho pada masa penjajahan Jepang.

Berdasarkan buku Kusni Kasdut karya Parakitri T Simbolon, wartawan harian Kompas, Kusni dulunya sangatlah miskin. Kisah Kusni di sini berdasarkan buku karya Parakitri tersebut.

Kusni hanya tinggal bersama ibunya. Bahkan saking miskinnya mereka, sang ibu sampai dikenal dengan nama Mbok Cilik (miskin).

Baca juga: Kusni Kasdut, Penjahat Fenomenal: Perampokan Museum Nasional (1)

Semasa mudanya Kusni juga sangat pendiam. Tak seorang pun teman dekat kepadanya.

Suatu ketika saat Jepang hampir kalah, ia dan empat teman sekolahnya di Malang bergabung dengan Heiho. Mereka berlima ditempatkan di Batalyon Matsamura, lapangan terbang di sebelah timur laut Kota Malang.

Jepang memberi pelatihan yang sangat keras. Salah sedikit, kepala langsung ditempeleng. Belum lagi mereka diharuskan untuk sembah sujud kepada Tenno Heika atau Yang Mulia Kaisar.

Namun yang paling membuat Kusni dendam kepada Jepang ialah ketika sekali ia mangkir dari dinas untuk menghabiskan waktu bersama ibunya. Saat itu Kusni beralasan bahwa ibunya sedang sakit, tapi ia justru dimaki oleh orang Jepang yang jadi pimpinannya.

"Bagerooo! Binatang juga punya ibu. Karo (kalau) sekutu datang, ibumu tidak perru (perlu) sakit tapi ditembaak!," kata orang Jepang tersebut kepada Kusni seperti dikutip dalam buku tersebut.

Hal itu terus terngiang di kepala Kusni, bahkan ia yang tidak biasa mabuk pergi minum-minuman ke kawasan Calekat, Malang, hingga membuat teman-temannya heran. Tapi beberapa hari setelah kejadian tersebut, Kusni beserta seluruh Heiho lain dikumpulkan.

Jepang lalu mengatakan kepada mereka bahwa mereka diliburkan sampai waktu yang tak ditentukan.

Ternyata, hari itu tanggal 19 Agustus 1945. Itu berarti, dua hari sebelumnya Indonesia telah memproklamirkan kemerdekaan.

Para anggota Heiho itu dilucuti senjatanya. Lepas dari Heiho, pada Oktober 1945 Kusni Kasdut bergabung dengan Tentara Keamanan Rakyat (TKR). Ia menjadi anggota batalyon Rampal.

Saat mendengar terjadi perebutan senjata Jepang oleh rakyat Surabaya, Kusni merasa bahwa itu saatnya membalaskan dendam kepada Jepang. Tetapi di Malang, pertempuran tak terjadi. Jepang sepakat menyerahkan gudang senjata mereka yang isinya tak seberapa kepada rakyat tanpa perlawanan.

Meski mendapat senjata, Kusni tak merasa senang. Dalam dirinya ada keinginan liar untuk ikut dalam perang yang bergelimangan darah. Belakangan terdengar kabar bahwa Jepang telah kalah dari Inggris. Didengarnya pula kabar bahwa negara sekutu itu telah masuk ke Surabaya.

Hal itu membuat Kusni tergerak. Ia dan pemuda-pemuda lain berangkat ke Surabaya untuk berperang. Sebelum berangkat, Kusni minta izin kepada ibunya. "Bu mungkin lama kita baru ketemu lagi," ucap Kusni kepada ibunya.

"Mungkin tidak ketemu lagi seterusnya," kata Kusni.

Ibunya lalu menceritakan kisah bohong agar anaknya itu tidak pergi. Tapi bukannya tertahan, emosi Kusni malah memuncak. Di pikiran Kusni, ia merupakan seorang anak haram berdasarkan apa yang diceritakan ibunya.

Kusni kemudian ikut dalam perang melawan Inggris dan Belanda, lalu bergabung dengan Brigade Teratai.

Apa yang kemudian membuat Kusni sakit hati dan berubah haluan menjadi penjahat yang fenomenal pada masanya? 

Ikuti kelanjutan kisahnya di sini.

 

Editor: Egidius Patnistik

Artikel Asli