"Micro House" Bisa Menjadi Solusi Rumah Pasca-pandemi

Kompas.com Dipublikasikan 15.52, 27/05 • Rosiana Haryanti
archdaily.com
Contoh rumah mikro

JAKARTA, KOMPAS.com - Konsep micro house atau rumah mikro saat ini sedang ramai diperbincangkan. Hunian ini terinspirasi dari perkampungan padat penduduk di tengah kota.

Pemilik membangun hunian bertingkat di lahan sempit untuk memenuhi kebutuhan tempat tinggal.

Dengan konsep ini, beban yang ditanggung pemilik rumah bisa lebih kecil ketimbang tempat tinggal biasa.

Bahkan, model rumah ini juga bisa menekan gaya hidup konsumtif. Dalam mengatasi dampak pandemi, rumah mikro bisa menjadi salah satu solusi.

Arsitek dari Studio Akanoma Yu Sing menilai, semakin kecil ukuran rumahnya, maka semakin luas ruang sisa yang tersedia.

Baca juga: Kecenya Hunian Mikro di Jepang

"Semakin mikro rumahnya, maka lahan kita kan secara ruang sisa akan lebih besar," ucap Yu Sing dalam sebuah diskusi daring, Jumat (22/5/2020).

Imma Anindyta dari RAW Hause menambahkan, masyarakat harus menumbuhkan kesadaran bahwa ruang luar atau outdoor juga merupakan bagian dari rumah.

Selama ini, banyak orang hanya melihat ruang indoor atau ruangan di dalam bangunan sebagai bagian dari hunian mereka.

"Sehingga yang perlu diubah adalah paradigma bahwa rumah adalah ruang dalam atau indoor," ucap Imma.

Padahal, jika ruang luar dikelola dengan baik, maka dapat memberikan manfaat bagi pemilik rumah.

Seperti area outdoor dimanfaatkan sebagai lahan hijau dan ditanami dengan berbagai macam jenis tanaman.

Selain menyediakan ruang hijau bagi pemilik rumah, jika diterapkan dalam skala besar di banyak rumah, maka bisa menjadi paru-paru kota.

"Misalkan kita menyediakan ruang hijau satu plot lahan saja, kalau itu dimodifikasi menjadi sekian ratus rumah atau sekian ribu rumah, itu bisa menjadi paru-paru kota," kata Imma.

Bisa terdiri dari beberapa bangunan

Selain itu, sebuah rumah mikro tak hanya terdiri dari satu bangunan. Namun, model rumah ini juga bisa diterapkan untuk beberapa bangunan dalam satu lahan.

Adapun aplikasinya bisa mengadopsi rumah adat Bali. Masyarakat adat Bali tinggal dalam bangunan-bangunan yang terpisah, tetapi masih dalam satu lahan.

"Kita bisa juga menggambarkan atau membayangkan rumah mikro seperti itu," tutur dia.

Menurut Imma, bangunan-bangunan kecil tersebut dapat digunakan sebagai hunian untuk anggota keluarga lainnya dan dihubungkan dengan konektor.

"Jadi anak itu bukan dikasih kamar, tapi dikasih rumah sendiri buat anak kita sampai dia besar dan sudah berkeluarga," ujar Yu Sing.

Dia memberi contoh sebuah rumah yang dibangun dengan ukuran 24 meter persegi. Dengan luas tersebut, Yu Sing membuat model hunian mikro bermassa dua yang terpisah.

Baca juga: Milenial, Ini Solusi Rumah Murah Buat Kamu!

Dengan demikian, meski luasan rumah terbilang lebih kecil dibanding tempat tinggal umumnya, namun ada dua bangunan.

"Smaller means more manageable," kata Imma.

Imma menambahkan, menjelaskan, semakin kecil ukuran rumah maka semakin mudah untuk dikelola. Terlebih dalam masa pandemi atau isolasi.

Dus, ketika sebuah keluarga berada di dalam rumah selama masa isolasi atau selama bekerja dari rumah.

"Kemudian tidak ada pembantu, tentu kebutuhan menjaga rumahas clean as we can, saya lebih milih rumah yang ukurannya kecil dalam konteks manageable-nya," ujar Imma.

Lalu seberapa kecil ukuran rumah mikro? 

Menurut Imma, luasan minimum rumah ditentukan oleh kebutuhan udara segar per orang per meter kubik. Tata cara dan perencanaannya, diatur dalam SNI 03-1733-2004.

Penulis: Rosiana HaryantiEditor: Hilda B Alexander

Artikel Asli