Mengapa Lama Puasa di Setiap Negara Beda?

Kokbisa.id Dipublikasikan 09.00, 17/10/2019
Kamu tipe yang ikutan bangunin orang sahur atau dibangunin orang sahur?
                Kamu tipe yang ikutan bangunin orang sahur atau dibangunin orang sahur?

Panas dan teriknya cuaca di Indonesia bikin puasa terasa susah dihadapi. Padahal, puasa di Indonesia lamanya masih wajar-wajar aja, beda sama di luar negeri bisa aja kita puasa seharian atau bahkan super-super singkat! Tapi, kenapa ya lama waktu berpuasa di tiap negara itu… beda-beda?

Tips puasa : jauh-jauh deh sama tukang bakso, kamu ga bakal kuat
                    Tips puasa : jauh-jauh deh sama tukang bakso, kamu ga bakal kuat

Sederhananya, karena waktu puasa ditentuin sama kapan matahari terbit dan terbenam — durasi puasa itu beda karena lamanya waktu siang di banyak tempat juga… beda-beda! Ada yang matahari kayaknya diatas terus dan ga turun-turun, dan ada juga yang rasanya baru terbit.. eh udah malem lagi! Tapiii apa yang bikin hal ini terjadi?

Pasti pada tanya “bang kok kita kagak pusing kalau buminya miring?”

Pasti pada tanya “bang kok kita kagak pusing kalau buminya miring?”
                  Pasti pada tanya “bang kok kita kagak pusing kalau buminya miring?”

Singkatnya: karena bumi kita bulat, mengitari matahari, dan… miring. Yap, miring! Posisi bumi saat mengitari matahari lah yang bikin adanya pergantian musim, suhu di bumi yang beda-beda, sampai lama atau sebentarnya suatu tempat disinari matahari. Jadi, bisa aja dalam satu waktu siangnya tuh selesai dalam waktu yang sesingkat-singkatnya dan di waktu yang lain siangnya bisa supeeeeer lama!

Wahh jemur baju bisa kering 1 hari aja dong

Wahh jemur baju bisa kering 1 hari aja dong
                                       Wahh jemur baju bisa kering 1 hari aja dong

Misalnya kayak di Kanada! Kalau lagi musim panas, siangnya bisa sampai 16 jam! Beda lagi kalau di Australia yang, pada saat bersamaan, cuma bisa ngeliat matahari selama 10 jam aja. Tapiii, itu semua ga berlaku buat negara-negara tropis di garis Khatulistiwa kayak Brazil, Kenya, dan uh, Indonesia yang lama puasanya hampir selalu sama!

Bayangin 6 bulan ngeliat matahari dan 6 bulan malam terus
                          Bayangin 6 bulan ngeliat matahari dan 6 bulan malam terus

Tapi, kalau kita pikir puasa 16 jam udah lama, bayangin orang-orang yang harus berpuasa di Arktik dan Antartika! Karena letaknya di kutub utara dan selatan bumi, benua yang super-duper dingin ini bisa ngalamin matahari yang engga pernah terbenam — atau bahkan hmmm engga terbit-terbit! Lalu, kalau nanti zaman sudah semakin maju dan banyak manusia yang pindah ke luar angkasa, gimana ya caranya puasa di atas sana? Bagaimana menurut kalian?

“Saskeeeeeeee”
                                                            “Saskeeeeeeee”

Oke, sekarang kita tahu kalau waktu puasa yang berbeda-beda itu karena bumi berputar dan mengelilingi matahari dan juga posisinya… sedikit miring. Jadi, meskipun haus dan laparnya udah engga bisa ditahan, jangan coba-coba, uh, bikin mataharinya jalan lebih cepet.

Dan seperti biasa, stay curious ya, terima kasih!

Artikel Asli