Kronologi Calon Mempelai Pria Bunuh Diri Jelang Pernikahan, Diduga Terbebani Biaya Resepsi

Kompas.com Dipublikasikan 04.50, 06/08 • Setyo Puji
KOMPAS.COM/Teguh Pribadi
Foto: Suasana warga di rumah duka Jalan Seram Bawah, Kelurahan Bantan, Kecamatan Siantar Barat, Kota Pematangsiantar, Rabu (5/8/2020).

KOMPAS.com - Rencana pernikahan yang dinantikan D (22) dengan calon suaminya MA (20), dipastikan batal dan berakhir dengan duka.

Pasalnya, dua hari sebelum acara akad nikah berlangsung, sang calon suami atau MA ditemukan tewas gantung diri di rumahnya yang berlokasi di Kelurahan Bantan, Kecamatan Siantar Barat, Kota Pematangsiantar, Sumatera Utara.

Peristiwa naas tersebut terjadi pada Rabu (5/8/2020) sekitar pukul 06.00 WIB.

Padahal, acara akad nikah mereka akan berlangsung pada Jumat (7/8/2020), sedangkan resepsi pernikahannya pada Sabu (8/8/2020).

Baca juga: Calon Mempelai Bunuh Diri Menjelang Pernikahan, Ini Dugaan Penyebabnya

Dari informasi yang dihimpun polisi, sebelum korban ditemukan tewas gantung diri tersebut sempat menghubungi calon istri dan akan berkunjung ke rumahnya.

Namun karena tak kunjung datang, D merasa khawatir dan memutuskan untuk mengunjungi rumah korban.

Setibanya di rumah, D terkejut karena sudah mendapati calon suaminya itu tergantung di dapur.

"Karena dikira masih bisa ditolong, saksi bersama Bapak korban memotong tali sekaligus menurunkan korban. Namun setelah dicek, korban telah meninggal dunia," kata Kapolsek Siantar Barat Iptu Esron Sihaan saat dikonfirmasi.

Menurutnya, korban nekat mengakhiri hidup diduga karena stres dengan biaya resepsi pernikahan.

Mengingat uang yang dijanjikan orangtuanya tak kunjung ada.

Baca juga: Ayah Perkosa Anak Tiri Saat Sedang Tidur, Dibekap karena Berusaha Teriak

Padahal undangan resepsi pernikahan sudah disebar dan acara pernikahannya tinggal menghitung hari.

"Diduga karena putus asa, hari Jumat ini mau menikah. Tapi biaya pernikahan yang sempat dijanjikan oleh orang tuanya tak kunjung ada. Sementara Bapak dan Ibunya sudah cerai," kata Esron.

Setelah kejadian itu, jenazah korban langsung di semayamkan di rumah duka dan dimakamkan.

Suasana haru terlihat saat keluarga pasangan bergantian datang mengunjungi rumah duka korban.

Ayah korban berinisial K tak mengira anaknya akan nekat mengakhiri hidupnya dengan cara bunuh diri.

Pasalnya, pagi harinya itu korban masih keluar rumah dan tidak menunjukan sikap yang janggal.

"Paginya dia (MA) masih sempat bangun keluar rumah. Enggak ada firasat apa-apa," ujar K.

Kontak bantuan

Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu.

Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri.

Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada.

Berikut daftar layanan konseling yang bisa Anda kontak maupun untuk mendapatkan informasi seputar pencegahan bunuh diri: Gerakan "Into The Light"

Facebook: IntoTheLightID
Twitter: @IntoTheLightID
Email: intothelight.email@gmail.com
Web: intothelightid.wordpress.com

Save yourself

Facebook: Save Yourselves
Instagram: @saveyourselves.id
Line: @vol7047h
Web: saveyourselves.org

Penulis : Kontributor Pematangsiantar, Teguh Pribadi | Editor : Abba Gabrillin

Editor: Setyo Puji

Artikel Asli