Korban Perkosaan di India Dibakar saat Menuju Pengadilan

CNN Indonesia Dipublikasikan 03.14, 08/12/2019 • CNN Indonesia

Seorang perempuan korban perkosaan berusia 23 tahun di Negara Bagian Uttar Pradesh, India, tewas usai dibakar di kereta api oleh sekelompok lelaki saat dalam perjalanan menuju pengadilan setempat untuk mengikuti sidang pra peradilan. Dia meninggal di Rumah Sakit Safdarjung, New Delhi, akibat komplikasi luka bakar parah dan serangan jantung.

Seperti dilansir Associated Press, Minggu (8/12), insiden itu terjadi pada Kamis lalu. Saksi menyatakan ada sekelompok orang mendekat perempuan itu dan seketika menuangkan bahan bakar minyak ke sekujur badannya.

Saksi lainnya mencoba mematikan kobaran api, tetapi mereka juga harus berhati-hati supaya tidak terkena. Alhasil api berhasil dipadamkan.

Korban kemudian dibawa menggunakan helikopter ke rumah sakit. Namun, dia meninggal setelah kritis selama dua hari.

Polisi menangkap lima orang yang diduga menyerang perempuan itu. Mereka diduga adalah rekan-rekan dari pelaku perkosaan berkelompok terhadap korban yang sudah dibekuk sebelumnya.

Uttar Pradesh dikenal sebagai salah satu negara bagian terpadat di India. Di sisi lain, kejahatan perkosaan di wilayah itu termasuk tinggi, yakni tercatat mencapai lebih dari 4,200 kasus pada 2017.

Sedangkan pada tahun yang sama, tercatat ada 33,658 kasus perkosaan di seluruh India. Namun, jumlah itu diperkirakan lebih tinggi.

Kebanyakan perempuan India enggan melaporkan kasus perkosaan atau pelecehan seksual karena takut. Jika ketahuan, mereka juga bakal menghadapi cap macam-macam dari masyarakat.

Artikel Asli