Korban Ledakan Beirut, Mempelai Wanita Dimakamkan Ala Pesta Pernikahan

Suara.com Dipublikasikan 06.03, 12/08/2020 • Reza Gunadha
Sarah Fares, pemadam kebakaran wanita Lebanon dipastikan gagal menikah. Nyawanya lebih dulu direnggut ledakan dahsyat di Beirut, Selasa, 4 Agustus lalu. [Mothership]
Sarah Fares, pemadam kebakaran wanita Lebanon dipastikan gagal menikah. Nyawanya lebih dulu direnggut ledakan dahsyat di Beirut, Selasa, 4 Agustus lalu. [Mothership]

Suara.com - Sarah Fares, pemadam kebakaran wanita Lebanon dipastikan gagal menikah. Nyawanya lebih dulu direnggut ledakan dahsyat di Beirut, Selasa, 4 Agustus lalu.

Menyadur Mothership, Rabu (13/8/2020), perempuan 27 tahun yang kini dijuluki "Mempelai wanita Beirut" berencana menikah pada Juni tahun depan.

Rencana tinggal rencana, Fares menjadi satu dari 10 petugas pemadam kebakaran yang menjadi korban ledakan Beirut yang menewaskan setidaknya 220 orang.

Perstiwa nahas itu membuat Gilbert Karaan, tunangan Fares, merasa sangat terpukul. Hatinya hancur ditinggal mati sang kekasih.

Bersama keluarganya, pria 29 tahun itu memutuskan menggunakan upacara pemakaman petugas kebakaran pada 6 Agustus lalu sebagai pesta pernikahan.

Prosesi itu menampilkan para musisi mengenakan gaun pesta pernikahan. Sementara keluarga dan teman-teman melemparkan beras dan kelopak bunga.

Karaan duduk di samping seorang kerabat sambil melambaikan tangan pada jenazah tunangannya. Sambil berurai air mata, dia mencium Fares untuk terakhir kali.

"Saya akan menikahinya dengan gaun putih. Saya menguburkannya di peti mati putih," kata Karaan kepada BBC.

"Semua yang Anda inginkan akan hadir kecuali Anda dalam gaun pengantin putih," tulis Karaan di Instagram sebagai penghormatan kepada Fares.

Lebih jauh, masih lewat Instagram, Karaan mengaku sangat terpukul dengan kematian calon istrinya. Dia bahkan menyebut hidupnya kini terasa hampa tanpa Fares.

"Kamu menghancurkan hatiku. Hidup tidak berasa sekarang setelah kamu pergi."

Gambar yang beredar di media sosial menunjukkan momen-momen terakhir para petugas pemadam kebakaran sebelum ledakan dahsyat.

Salah satu gambar juga memperlihatkan petugas pemadam kebakaran tengah berusaha membuka pintu gudang sebelum ledakan dahsyat terjadi.

Tragisnya, bahan kimia yang disimpan di balik pintu meledak tak lama setelah foto diambil, menurut Daily Mail.

Sebuah video juga ditemukan, yang tampaknya diambil ketika petugas pemadam kebakaran tiba untuk mensurvei tempat kejadian.

Artikel Asli