Komisi I DPR Dukung Total Patroli Siber di WhatsApp

VIVA.CO.ID Dipublikasikan 14.47, 18/06/2019 • Lazuardhi Utama, Novina Putri Bestari
Wakil Ketua Komisi I DPR Satya Widya Yudha.
Wakil Ketua Komisi I DPR Satya Widya Yudha.

VIVA – Komisi I Dewan Perwakilan Rakyat mendukung patroli siber oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika, Polri, dan Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) di aplikasi pesan instan WhatsApp.

Menurut Wakil Ketua Komisi I DPR Satya Widya Yudha, jika hal itu tidak dilakukan maka persatuan dan kesatuan bangsa Indonesia bisa terancam. "Saya dukung seratus persen filtering di konten media sosial," kata dia di Komisi I DPR, Jakarta, Selasa, 18 Juni 2019.

Soal privasi, Satya mengaku hal itu penilaian dari pihak yang tidak suka dengan kebijakan tersebut. Namun, kata dia, yang paling penting adalah pengguna grup WhatsApp tahu dan paham mengenai konten apa yang bisa disebar dan tidak.

"Yang terpenting, lewat filtering ini mereka (pengguna) tahu bahwasanya, 'eh, WhatsApp sekarang tidak boleh menyebarkan konten yang begini'," ujar Satya. Selain itu, para pembuat konten di grup WhatsApp akan memiliki tanggung jawab atas kontennya. Mereka pun akan merasa terawasi secara otomatis.

Patroli Siber dilakukan oleh Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri di grup WhatsApp lantaran informasi bohong atau hoax banyak disebar melalui platform milik Facebook tersebut.

Kepala Subdit II Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri, Komisaris Besar Rickynaldo Chairul mengatakan pola penyebaran ini berubah, dari sebelumnya penyebaran hoax melalui media sosial, kini ke grup WhatsApp.

Artikel Asli