Kisah Tragis Dosen Bunuh Perawat Cantik karena Sakit Hati Lamaran Ditolak

Merdeka.com Dipublikasikan 03.09, 07/08

                Oknum Dosen Nekat Bunuh Perempuan. Instagram/@ndorobeii ©2020 Merdeka.com
Lantaran sakit hati karena lamarannya ditolak, seorang oknum dosen nekat membunuh perempuan di Bima, NTB.

Lantaran sakit hati karena lamarannya ditolak, seorang dosen berinisial AS (31) di Bima, Nusa Tenggara Barat, nekat membunuh perempuan IM (25) yang merupakan seorang perawat.

Pelaku mengaku sakit hati dengan perkataan orang tua IM yang menolak lamarannya. Dia pun langsung gelap mata hingga nekat membunuh korban. Berikut informasi selengkapnya dilansir dari unggahan Instagram @ndorobeii:

Sakit Hati Lamarannya Ditolak

Menurut informasi yang beredar, pelaku nekat membunuh korban lantaran merasa sangat kecewa dan sakit hati dengan perkataan orang tua korban. Saat diperiksa polisi, AS pun mengakui perbuatannya. Ia mengatakan jika amarahnya tak bisa lagi dibendung setelah mendengar ucapan orang tua Intan.

"Tersangka sakit hati karena lamarannya ditolak orang tuanya," ujar Kapolres Bima Kota, AKBP Haryo Tejo Wicaksono.

Tak hanya itu, pelaku juga merasa kecewa lantaran selama ini ia sudah berjuang untuk membantu membiayai korban untuk kuliah di Makassar. Intan Mulyatin dan pelaku masih ada hubungan keluarga. Pelaku yang merasa sudah ikut berjuang membiayai kuliah korban merasa sakit hati dengan balasan yang diberikan oleh orang tua korban.

IM Diketahui Sudah Punya Kekasih Lain

Instagram/@ndorobeii ©2020 Merdeka.com

Berdasarkan keterangan yang tertulis dalam unggahan tersebut, lamaran AS ditolak lantaran korban sendiri sudah memiliki kekasih dan direncanakan akan segera menikah dalam waktu 2 bulan kedepan. Pelaku mengaku tak terima dengan kalimat orang tua korban yang sangat menyinggung dirinya.

Nekat Membunuh

Karena merasa sakit hati, pelaku pun nekat mengadang korban di Jalan Dana Traha Gunung Raja, NTB pada Rabu (5/8) lalu sekitar pukul 8.28 WITA. Korban yang melintas sendirian setelah mengantar orang tuanya berjualan di Pasar Ama Hami pun langsung dihadang oleh pelaku.

Sempat terjadi cekcok antara korban dan pelaku hingga akhirnya pelaku nekat menikam korban dengan menggunakan parang hingga tewas.

Orang Tua Korban sangat Kaget

Instagram/@ndorobeii ©2020 Merdeka.com

Dalam video yang diunggah, orang tua korban pun terlihat sangat kaget dan menangis histeris mendapati putrinya yang sudah tak bernyawa. Dalam video tersebut, terlihat jasad Intan yang terbujur kaki ditangisi oleh orang tua dan anggota keluarganya yang lain.

Pelaku Sempat Melarikan Diri

Setelah membunuh korban, pelaku sempat ketakutan dan melarikan diri. Namun, ia akhirnya menyerahkan diri ke pihak kepolisian. Dari tangan pelaku polisi menyita barang bukti berupa parang yang digunakan untuk membunuh korban. Polisi juga mengamankan pakaian yang dipakainya saat kejadian.

Pelaku yang merupakan dosen perguruan tinggi swasta di Kota Bima itu dijerat dengan pasal 338 KUHP dengan ancaman hukuman 15 tahun penjara

Artikel Asli