Kisah Stanley Ho, raja judi Makau dan pembagian warisan 17 anak-anaknya

Kontan.co.id Dipublikasikan 15.23, 27/05 • Titis Nurdiana

KONTAN.CO.ID -MAKAU. Meninggalnya Stanley Ho Hung-sun, pemilik kerajaan kasino terbesar di Asia, Selasa (25/5) lalu meninggalkan banyak warisan. Tak hanya bagi keluarganya tapi juga bagi Makau, bahkan Hong Kong. 

Di Makau, selama setengah abda, Stanley Ho  sangat identik dengan kenaikan pamor Makau, bahkan menyalip Las Vegas sebagai  ibukota judi dunia. 
Mengutip South China Morning Post, (26/4) Stanley Ho meninggal di usia 98 tahun. Stanley Ho memiliki 14 anak yang masih hidup dari 17 anak dari empat wanita yang dinikahinya. 

"Meskipun kami tahu hari itu akan tiba, itu tidak mengurangi kesedihan kami," kata Pansy Ho Chiu-king, anak tertua dari pernikahan kedua Ho. Taipan ini meninggal pada pukul 1 siang di Hong Kong Sanatorium & Hospital. 

Menurut Pansy Ho Chiu-King, meski ayahnya meninggal, tapi kenangan akan tetap tinggal di hati orang selamanya dan keluarga mereka akan terus (berkontribusi) kepada masyarakat. 

Ho meninggalkan kerajaan judi yang menyumbang setengah dari penerimaan pajak yang diperoleh oleh pemerintah Makau. 

Sebagai salah satu orang terkaya di Asia selama beberapa dekade, kekayaan pribadi Ho diperkirakan mencapai HK $ 50 miliar (US $ 6,4 miliar) ketika ia pensiun pada tahun tahun 2018. 

Stewart Leung Chi-kin, Ketua Asosiasi Pengembang Real Estat (Reda) mengatakan, kepergian Ho adalah kesedihan yang besar bagi Hong Kong.  Ho tercatat sebagai ketua Reda selama 20 tahun hingga 2011. Pasalnya, Ho telah banyak berkontribusi pada industri real estat selama masa jabatannya di Reda. “

Dia tidak pernah mundur bahkan ketika dia menghadapi tekanan dari pemerintah. Dia menempatkan minat Hong Kong sebagai prioritas utamanya, " ujar Leung Chi-kin. 

Hong Kong dan Makai memang kehilangan Ho.  Pasalnya, Ho telah menyumbangkan miliaran dolar yang ia miliki dalam filantropi. Namanya muncul di 12 museum, rumah sakit, dan pusat olahraga di Hong Kong dan Makau. 

Ho juga rela membayar HK $ 2,57 juta truffle putih terbesar di lelang amal, dengan mengembalikan dua kepala hewan perunggu - dijarah oleh pasukan penjajah dari Istana Musim Panas di Beijing - ke daratan Cina.

Ho adalah anggota Konferensi Konsultatif Politik Rakyat Tiongkok (CPPCC), badan penasehat legislatif. Saat CPPCC mengumumkan meninggalnya Ho di Beijing, penyiar negara Cina menggambarkan raja kasino sebagai "pengusaha patriotik."

"Ini adalah akhir dari suatu era," kata Allan Zeman, ketua non-eksekutif Wynn Macau, salah satu dari enam pemegang konsesi judi wilayah, dan pesaing bisnis keluarga Ho. “Ho adalah bagian yang sangat penting dari Hong Kong dan memengaruhi industri game Makau selama beberapa dekade,” ujar Zeman. 

Zeman, yang juga ketua Lan Kwai Fong Group, menggambarkan Ho sebagai "orang yang sangat baik dan bersemangat" dengan kepribadian yang menawan. “Satu hal yang masih saya ingat adalah dia suka menari. Di banyak pesta, dia dan istrinya selalu ada di lantai dansa. ”

Terlahir bergelimang kekayaan, Ho lahir  di Hong Kong pada tanggal 25 November 1921. Ho adalah pewaris salah satu dari empat keluarga yang mengendalikan banyak kekayaan lama dan bisnis era kolonial Hong Kong. 

Salah satu dari 13 saudara kandung, Ho adalah putra pengusaha Ho Sai Kwong, ketua Rumah Sakit Kelompok Tung Wah. Kakeknya Ho Fook adalah anggota Dewan Legislatif pada tahun 1917, sementara pamannya Sir Robert Hotung adalah Kepala Comprador Hong Kong di bekas jajahan Inggris itu.

Keluarga Ho adalah orang Eurasia. Sumber  awal kekayaan mereka adalah sebagai komprador untuk Jardine Matheson, rumah dagang Inggris. 

Saat wawancara dengan The Star, Ho menyebut dirinya orang Cina di mata orang asing. Ia juga seorang "gweilo" dalam masyarakat Cina.

Ho muda tumbuh di kediaman dua rumah di MacDonnell Road, dengan dua taman  sejauh setengah mil. 

Hanya setelah kematian Ho Fook pada tahun 1926, Bisnis Ho Sai Kwong runtuh, dan keluarganya jatuh miskin.

Ho kepada The Star sempat bercerita saking miskinnya mereka hingga saat ia terkena beriberi tak bisa ke dokter. Ia juga sempat kekurangan gizi, dan tidak mampu membayar dokter gigi untuk mencabut gigi yang sakit. 

Saking miskinnya, Ho mengaku akan melarikan diri ketika gadis-gadis tertarik dengan penampilannya yang Eurasia.

Karier dan kekayaan Ho tertambat Macau, tempat ia melarikan diri selama Perang Dunia Kedua dengan berbekal  hanya HK $ 10 di sakunya. Sebagai wilayah Portugis, Makau netral dalam Perang Pasifik. Makanya, koloni kecil itu menjadi surga bagi mata-mata, pengusaha, dan pengungsi Eropa dan Cina.

Ho memulai bisnisnya di Macau Cooperative Company, yang saat itu merupakan perusahaan terbesar di wilayah itu. Perusahaan ini  menyelundupkan barang-barang mewah, mesin, beras dan barang-barang penting lainnya ke masa perang Macau. 
“Saya menghasilkan juta pertamanya pada saat dia berusia 24,” kata dia dalam sebuah wawancara.

Ho menikahi istri pertamanya, Clementina Angela Leitao, pada tahun 1942 di Makau. Leitao bukan orang sembarangan. Ia dari keluarga bisnis Portugis yang kaya. Dengan garis keturunan Leitao meluaskan akses Ho ke kalangan di Makau.

Ho memiliki jaringan bisnis dan kepemilikan properti yang membentang dari Portugal ke Vancouver dari pangkalannya di Macau. Selama bertahun-tahun, Ho terus mencoba memperluas kerajaan kasino-nya di Amerika Utara dan Australia.  Kekayaan acap diduga berhubungandengan triad, meski Ho selalu menampik dugaan itu.

Koneksi yang dibangun Ho di Makau terus terbangun hingga perang dunia berakhir. Pada tahun 1961, dengan dukungan finansial dari Henry Fok Ying-tung, Ho memenangkan konsesi tunggal untuk perjudian di Macau - hadiah keuangan yang sangat menguntungkan, lewat Sociedade de Turismo e Diversoes de Macau (STDM).

Pada awal 1990-an, pengembalian pajak dari operasi permainan Ho, berpusat di sekitar kasino Hotel Lisboa dan Grand Lisboa, menyumbang setengah dari total pendapatan pemerintah Makau. 

Bisnisnya berkembang bahkan setelah Makau kembali ke pemerintahan Cina pada tahun 1999, ketika kota menjadi satu-satunya lokasi di tanah China untuk mengoperasikan kasino legal.

Penjudi perorangan, dan turis memicu pertumbuhan Macau, membantu wilayah ini untuk melampaui Las Vegas sebagai pusat perjudian dunia. Kerajaan Ho masih berkembang, terhitung sekitar setengah dari lebih dari 40 kasino di Makau, serta kompleks permainan utama di Portugal.

"Dia juga dikenal gampang membagikan rahasia kesuksesannya ketika Macau membuka perjudian untuk kompetisi, dan mendukung dorongan pemerintah untuk memodernisasi manajemen permainan," kata Lui Che-woo, ketua Galaxy Entertainment Group, salah satu pesaing pemegang konsesi kasino di hub judi. 

Menurut dia, keberhasilan Makau melampaui Las Vegas karena kontribusi Ho yang besar.

 

 

Dalam kehidupan pribadi, Keluarga Ho dan Fok  memiliki hubungan erat. Mereka saling menjaga.

Bahkan, tahun 2019,  Henry Fok Foundation meneken pakta kesepakatan pada Januari 2019 untuk menjaga anak-anak dari istri kedua Ho, Lucina Laam King-ying yang menjadi pemegang saham mayoritas SJM Holdings yang terdaftar di Hong Kong, salah satu dari enam pemegang lisensi kasino di Macau.

Putri kedua Laam, Daisy, adalah ketua perusahaan, sementara istri keempat Ho, Angela Leong, adalah wakil ketua bersama tim keluarga Fok, Timothy Fok Tsun-ting. SJM mengoperasikan 20 kasino di Makau, dengan 1.700 meja judi dan 2.400 mesin slot di antaranya.

Klan Ho yang luas, termasuk superstar kung fu Bruce Lee sebagai sepupu kedua Ho, mempraktikkan poligami dan memiliki jaringan luas yang membentang di seluruh kalangan bisnis dan sosialita Hong Kong.

Ho menikahi istri pertamanya dan kedua sebelum Hong Kong melarang poligasi pada tahun 1971. Namun, Ho melanjutkan menjadi ayah dari 16 anak dengan empat istri. 

Setiap satu dari tiga istri Ho yang masih hidup (istri pertamanya Clementina meninggal pada tahun 2004) memiliki rumah-rumah megah di Hong Kong dan telah menjadi pemilik bisnis dengan hak mereka sendiri.

Istri keempatnya, Angela Leong On-kei, diperkirakan memiliki kekayaan bersih US $ 3,7 miliar, dan memiliki serangkaian real estat komersial dan ritel kelas atas di Hong Kong, Makau, dan Cina daratan.

Istri ketiga Ho, Ina Chan, diperkirakan memiliki kekayaan US $ 1 miliar pada 2014. Lucina Laam, istri kedua Ho, adalah ibu dari tiga miliarder - anak perempuan Pansy Ho dan Daisy Ho Chiu-fung, dan putra Lawrence Ho Yau-lung. 

Pansy Ho, yang kekayaannya pada 2018 diperkirakan US $ 5,5 miliar oleh Forbes, adalah salah satu wanita terkaya Hong Kong.

Pada tahun 2011, istri kedua dan ketiga, ditambah anak-anak dari istri keduanya, dituduh mencoba mengambil alih kepemilikan kasino secara ilegal. Perselisihan berakhir dengan penyelesaian yang damai. Skandal ini membuka mata ke publik atas keretakan dalam keluarga besar Ho.

Apalagi, Itu bukan satu-satunya pertengkaran keluarga Ho yang meledak di depan umum.

Pada tahun 2005, perkelahian sengit terungkap dengan saudara perempuan Ho, Winnie atas pembagian dividen. Sakinng marahnya Ho berkata: "Saya tidak lagi menganggapnya sebagai saudara perempuan."

Winnie pernah menjadi kekasih Eric Hotung, cucu Robert Hotung - mereka terperangkap dalam gugatan friksi mereka sendiri di tahun 2010-an, segera sebelum Winnie meninggal. 

Selama perang, Winnie dan beberapa keluarganya telah melarikan diri ke Vietnam, yang merupakan sumber utama beras yang diimpor ke Macau pada masa perang.
Seperti banyak bos kasino, Ho sendiri tidak terlalu banyak berjudi. Tetapi tidak seperti banyak teman sebayanya, dia suka menari ballroom.

Ho dianggap menikmati intrik dan keistimewaan hidupnya. Dalam perjalanan hidupnya, Ho sempat bermitra dengan Albert Yeung Shau Shing dari Emperor Group untuk sebuah bisnis di Korea Utara.
 
Dari 17 anak Ho, hanya tiga - Pansy, Daisy dan Lawrence - yang berhasil menjadi pemimpin bisnis dengan hak mereka sendiri. 
Daisy, putri kedua dari istri kedua Ho, aktif dalam politik, yang telah ditunjuk untuk Konferensi Konsultatif Politik Rakyat (CPPCC) yang mewakili Tianjin sejak tahun 2008.

Putri bungsu Josie Ho dari keluarga kedua adalah aktris dan penyanyi Hong Kong.

Stanley Ho juga tidak asing dengan tragedi. Putra sulungnya, Robert, meninggal dalam kecelakaan mobil pada 1981 bersama istrinya Suki Potier, seorang model Inggris yang terkenal, meninggalkan dua anak kecil. Kematian Robert dikatakan menghancurkan Stanley dan Clementina.

Ho disebut-sebut akan menjadikan Robert sebagai pewaris. Sebuah rumah kebun mewah di Shek O Headland Road, dibeli oleh Stanley dan kemudian ditempati oleh Robert, dibiarkan rusak dan jatuh ke reruntuhan.

Kemudian dibeli oleh istri ketiga Ho, Ina, yang membangun kembali situs itu menjadi rumah-rumah kota mewah.

Para pemimpin Hong Kong dan Makau mengungkapkan belasungkawa mereka kepada para janda dan anak-anak Ho. Karena peran bisnis kasino yang sangat besar bagi ekonomi Makau, penciptaan lapangan kerja dan stabilitas sosial, Ho berperan penting dalam kembalinya wilayah ini secara damai dari pemerintahan Portugis ke kedaulatan Tiongkok, melayani sebagai wakil ketua komite persiapan untuk penyerahan 1999.
 

 

 

Artikel Asli