Kenapa Gunung Bisa Meletus?

Kokbisa.id Dipublikasikan 09.00, 19/09/2019
Kalau sebanyak ini terus meletusnya barengan… gimana ya?
                            Kalau sebanyak ini terus meletusnya barengan… gimana ya?

Kayaknya lagi jamannya gunung-gunung jaman sekarang itu untuk saling lomba meletus. Faktanya, dari 1500 gunung berapi di seluruh dunia, ternyata, jika dirata-ratakan, hampir setiap minggunya ada aja gunung api yang meletus. Tapi pertanyaannya: kenapa gunung berapi itu perlu meletus? Apakah gunung berapi itu memang perlu meletus seperti halnya anak ABG yang meletuskan jerawatnya?

Karena ada tekanan

Pendeknya, semua itu terjadi karena adanya tekanan dari bawah, yang membuat gunung kemudian meletus. Tapi, kenapa ada tekanan dari bawah? Tekanan dari bawah itu ada, karena jauh di dalam isi perut bumi, tersimpan sesuatu yang sangat sangat sangat panas. Jauh lebih panas dari goyangan dangdut yang suka ada di YouTube.

Mulai tidak tahan, menahan segala rasa...
                                              Mulai tidak tahan, menahan segala rasa…
 Sampai akhirnya tidak bisa terbentung lagi
                                           Sampai akhirnya tidak bisa terbentung lagi

Nah, karena inti bumi itu panas banget, singkatnya, panas itulah yang memberikan tekanan ke atas–yang kemudian membentuk gunung berapi–dan saat ngga bisa nahan tekanan lagi, maka… Gunung api akan meletus!

Kekuatan yang dikeluarkan saat letusan pun, nyatanya bisa sangat sangat dahsyat! Contohnya, letusan Gunung Krakatau yang terkenal sangat ganas. Tapi, itupun belum yang terbesar, masih banyak gunung-gunung lain di dunia yang letusannya jauh lebih besar–dimana fakta uniknya, beberapa yang terbesar ada di Indonesia. Hmmm…

Ganas sekali Gunung Krakatau yang satu ini
                                        Ganas sekali Gunung Krakatau yang satu ini

Meskipun begitu, ternyata ngga semua gunung berapi itu kayak Krakatau. Ada juga gunung lainnya yang bisa tetap stay cool waktu lelehan dari perut bumi, keluar dari kawahnya–yang bahkan beberapanya bisa ditonton dengan santai. Perbedaan ini bisa ada karena beberapa faktor pemicu letusan gunung api. Makanya bentuk gunung api, beda di Indonesia, ya pasti beda juga di Hawaii.

Ini pemicu letusan gunung berapi, kalau pemicu marahnya kamu apa?
                  Ini pemicu letusan gunung berapi, kalau pemicu marahnya kamu apa?

Tapi tetap aja, kayaknya pas ngeliat semburan magma keluar dari kawah gunung bikin kita merinding, takut kegoreng. Eits, tapi tunggu dulu. Percaya ngga percaya, saat musibah terjadi, bukan lahar panas lah yang membuat banyak orang mati, tapi justru semburan awan panas khas gunung berapi di Indonesia-lah yang membunuh banyak orang saat musibah. Dengan kecepatan yang mendekati kecepatan suara dan suhu yang bisa mencapai 1000 derajat celcius, pastinya ngga ada satu hal pun yang bisa selamat dari terjangannya.

Udah pada tahu belum wedhus gembel apa?
                                   Udah pada tahu belum wedhus gembel apa?
Kecepatan awan panas bisa sampai 1000 celsius! Gimana ngga meleleh :(
                  Kecepatan awan panas bisa sampai 1000 celsius! Gimana ngga meleleh :(

Dan biar makin lengkap, coba mulai sekarang tonton simulasi eksperimen gunung berapi ya biar lebih kebayang. Jadi balik lagi, setelah tahu bahayanya, jangan tetep nekat untuk ngelakuin hal yang aneh-aneh sama gunung berapi.

Masih ada yang berani ngelakuin kaya gini?
                                        Masih ada yang berani ngelakuin kaya gini?

Dan seperti biasa, stay curious ya! terima kasih.

Artikel Asli