Insiden Dua Moncong Pesawat Garuda Indonesia Berhadapan Dinilai karena Kelalaian Pilot

Kompas.com Dipublikasikan 09.31, 13/12/2019 • Singgih Wiryono
Dok. Humas Kementerian Pariwisata
Pesawat Garuda Indonesia

TANGERANG, KOMPAS.com - Insiden moncong dua pesawat Garuda Indonesia yang berhadapan di Taxiway Bandara Soekarno-Hatta, Banten, dinilai sebagai kelalaian pilot.

Hal tersebut diungkapkan pengamat penerbangan, Alvin Lie.

Alvin mengatakan, sangat kecil kemungkinan salah komunikasi dari menara ACT kepada Pilot untuk menunjukan area parkir pesawat.

"Sangat kecil, karena jika kurang jelas, pilot wajib untuk meminta pengulangan informasi," ujar Alvin saat dihubungi Kompas.com, Jumat (13/12/2019).

Baca juga: Dua Pesawat Garuda Indonesia Nyaris Tabrakan di Bandara Soekarno-Hatta

Alvin mengatakan, instruksi saat melakukan landing sangat jelas seperti kode jalur parkir pesawat.

Menurut dia, sangat aneh ketika pilot bisa keluar jalur setelah mendapatkan instruksi.

"Aneh sekali, karena ini sangat jarang terjadi," pungkas dia.

Sementara itu, Manager Humas Airnav Bandara Soekarno-Hatta, Yohanes Sirait mengatakan, pihak pengarah navigasi bandara sudah memberikan instruksi kepada pilot Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA 469 dengan jelas untuk mengarahkan ke parkir pesawat dengan jalur NP1.

"Namun pilot masuk ke NP2, sehingga berhadapan dengan GA 246," ujar dia.

Saat ini, lanjut dia, kasus tersebut sedang ditindaklanjuti oleh Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan.

Hingga saat ini pihak Garuda Indonesia tengah diminta konfirmasi perihal head on pesawat Garuda Indonesia tersebut.

Sebelumnya, pesawat Garuda Indonesia nyaris saling adu moncong di taxiway Bandara Soekarno-Hatta.

Kepala Otoritas Bandara Soekarno-Hatta, Herson, mengatakan, insiden yang disebut taxiway incursion tersebut terjadi pada Kamis (12/12/2019) siang.

Herson menjelaskan, Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA-649 baru datang dari Ternate. Sementara GA-264 akan take off.

Herson mengatakan, kejadian bermula saat pesawat GA-649 akan mendarat. Kemudian, pesawat itu menerima instruksi dari menara ACT untuk masuk ke jalur NC3.

Akan tetapi, pilot tidak mendengar instruksi menara ACT dan masuk ke jalur NP2.

"Pada saat yang bersamaan, GA-264 (yang akan take off) sudah berada di posisi NP2 sehingga membuat kedua pesawat dalam kondisi berhadapan (head on)," kata dia.

Pada akhirnya GA-649 diseret keluar dari jalur NP2 dan GA-264 melanjutkan untuk take off.

"Sebagai tindak lanjut kejadian tersebut, saat ini sedang dilakukan investigasi terhadap kejadian ini," kata dia.

Penulis: Singgih WiryonoEditor: Sandro Gatra

Artikel Asli