Ilmuwan Temukan Tempat Tidur Manusia Purba Tertua

REPUBLIKA ONLINE Dipublikasikan 06.35, 14/08 • Dwi Murdaningsih
Pengunjung melihat diorama manusia purba yang dipajang di Museum Trinil, Ngawi, Jawa Timur. ilustrasi
Pengunjung melihat diorama manusia purba yang dipajang di Museum Trinil, Ngawi, Jawa Timur. ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Arkeolog dari Afrika Selatan menemukan lapisan dasar yang dibuat oleh manusia purba.  Mereka menempatkan seikat rumput di atas lapisan abu dan menggunakannya sebagai alas tidur. Kedengarannya mendasar, tetapi tempat tidur Zaman Batu ini lebih canggih daripada yang terlihat pada pandangan pertama.

“Kami melaporkan penemuan hamparan rumput yang digunakan untuk menciptakan area yang nyaman untuk tidur oleh orang-orang yang tinggal di Gua Perbatasan setidaknya 200.000 tahun yang lalu,” ujar penulis studi baru yang menarik yang diterbitkan di jurnal Science, Jumat (14/8).

Dikutip dari Gizmodo, Border Cave, tempat perlindungan batu ditemukan ini terletak di Pegunungan Lebombo dekat perbatasan Afrika Selatan dan eSwatini (sebelumnya Swaziland). Tempat ini dihuni sesekali oleh manusia dari sekitar 227.000 tahun hingga 1.000 tahun lalu.

Alas rumput yang ditemukan di sini sekarang adalah yang tertua dalam catatan arkeologi. Catatan sebelumnya adalah alas rumput berusia 77.000 tahun dari Sibudu, Afrika Selatan. Butchered bones, peralatan batu, dan lukisan gua jelas memberikan gambaran sekilas tentang keberadaan Paleolitik.

Ada begitu banyak hal tentang orang-orang zaman batu yang tidak kita ketahui, termasuk beberapa aspek kehidupan sehari-hari yang lebih biasa. Namun, tanpa bukti yang diperlukan, para arkeolog tidak dapat mengambil kesimpulan. Materi tumbuhan tidak terawetkan dengan baik dalam rentang waktu yang sangat lama, menyoroti pentingnya bukti baru yang ditemukan di gua perbatasan

Penampungan batu ini cukup besar, dengan bagian interior terlindung dengan baik dari unsur-unsurnya. Itu memungkinkan pengawetan yang sangat baik dari bahan organik yang tersembunyi di dalamnya.

"Penggalian di Border Cave dari 2015 hingga 2019 mengungkap jejak fosil rumput fana", kata penulis utama studi baru dan profesor arkeologi di Universitas Witwatersrand di Afrika Selatan, Lyn Wadley.

Alas tidur yang nyaman

Menurut Wadley, lapisan rumput akan cukup tebal, setidaknya 30 sentimeter dan diletakkan di atas dasar abu yang lembut dan bersih. Dengan begitu, akan senyaman tempat tidur kemah atau tumpukan jerami mana pun.

Di atas hamparan rumput inilah manusia Paleolitik tidur, membuat perkakas batu. Bahkan mungkin menggiling merah dan oranye oker, yang mungkin mereka gunakan untuk melukis objek dan bahkan diri mereka sendiri.

Selama penggalian, tim Wadley menemukan lapisan tipis aneh yang tertanam di bawah lantai gua. Karena mencurigai sesuatu yang penting, para arkeolog memotong bongkahan kecil, membungkusnya dengan penutup gipsum pelindung, dan mengirimnya ke laboratorium untuk dianalisis lebih lanjut.

Di sana, para peneliti menganalisis sampel dengan mikroskop elektron dan spektrometer. Tim , juga melakukan analisis fitolit, di mana bahan tanaman diekstraksi dari sampel tanah dan sedimen. Pekerjaan ini menghasilkan bukti adanya sel daun bilobate, duri, stomata, dan struktur rumput lainnya.

"Bahan tanaman diidentifikasi sebagai milik keluarga Panicoideae, yang meliputi rumput yang dikenal sebagai Panicum maximum. Hebatnya, rumput ini tumbuh subur di dekat gua hari ini,” kata Wadley.

Seperti yang dihipotesiskan oleh penulis dalam penelitian tersebut, orang-orang yang tinggal di gua perbatasan menggunakan kumpulan rumput ini untuk menghasilkan alas tidur. Menariknya, rumput itu diletakkan di atas lapisan abu.

 Ini mungkin memberikan kenyamanan tambahan dan permukaan isolasi yang bersih, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh penulis dalam penelitian tersebut, abu juga menawarkan perlindungan tertentu.

"Bahwa manusia purba secara teratur membakar rerumputan membuat kami penasaran, jadi kami meminta Wadley untuk menjelaskan perilaku yang tampaknya berlawanan dengan intuisi ini. Pembakaran alas rumput membersihkan tempat perkemahan dari hama, dari tikus menjadi kutu, dan membersihkan daerah,” jelasnya.

Rerumputan segar kemudian akan dibawa untuk membuat tempat tidur baru yang bersih. Untungnya, tempat tidur berusia 200.000 tahun ini tidak terbakar. Ini menunjukkan bahwa situs tersebut telah ditinggalkan dan tempat tidur tidak diisi ulang setelah pekerjaan tertentu itu.

"Lapisan terbakar yang ditemukan di bawah tempat tidur ini menunjukkan bahwa praktik tersebut dimulai sangat awal. Adapun abu, bukti yang dikumpulkan di gua perbatasan menunjukkan bahwa abu itu bersumber dari tempat tidur yang terbakar dan api unggun," ucapnya.

Selain itu, para peneliti juga menemukan jejak kayu kamper yang terbakar. Asap dari tanaman obat yang aromatik ini dikenal dapat mengusir serangga terbang, dan mungkin telah digunakan untuk tujuan ini di gua perbatasan. Menariknya, para peneliti juga menemukan jejak serpihan batu dan pembuatan bilah di alas tidur, serta partikel oker tanah.

Dengan demikian, tampak bahwa hamparan rumput ini selain menyediakan tempat tidur yang nyaman juga menjadi tempat untuk melakukan pekerjaan sehari-hari. Mungkin saja, oker tidak diproses di tempat tidur ini dan pigmen merah dan oranye jatuh dari kulit mereka saat manusia sedang beristirahat.

Artikel Asli