Hong Kong kian membara, polisi menembakkan senjata untuk kali pertama

Kontan.co.id Dipublikasikan 00.46, 26/08/2019 • Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - HONG KONG. Upaya untuk melakukan aksi unjuk rasa damai gagal di Hong Kong. Sebaliknya, ketegangan semakin memuncak setelah pihak kepolisian menembakkan senjata dan mengerahkan meriam air (water cannon) untuk pertama kalinya dalam upaya membubarkan masa.

Dalam aksi unjuk rasa yang sudah memasuki pekan ke-12, polisi dan pihak pengunjuk rasa terlibat dalam aksi kekerasan di distrik Tsuen Wan. Pada Sabtu, Pimpinan Hong Kong Carrie Lam menggelar pertemuan dengan mantan pejabat dan pihak terkait lain untuk mencari jalan keluar atas permasalahan yang membelit negara bekas penjajahan Inggris tersebut.

*Baca Juga: Gara-gara demonstrasi berkepanjangan, pariwisata Hong Kong terkapar *

Berdasarkan situs resmi pemerintah, pihak kepolisian menahan 36 orang dengan kisaran usia 12 hingga 48 tahun dengan tuduhan pelanggaran hukum, mengantongi senjata tanpa izin, dan menyerang polisi.

Pada pekan sebelumnya, aksi unjuk rasa berlangsung damai. Namun, pada Jumat, aksi unjuk rasa berubah chaos. Kendati demikian, rencana untuk mengganggu layanan transportasi di bandara Hong Kong pada Sabtu kemarin tidak berhasil.

China sepertinya mulai kehilangan kesabaran. Sebagai bukti, Beijing mempertimbangkan untuk mengerahkan pasukan ke jalan-jalan utama di Hong Kong.

*Baca Juga: Polisi Hong Kong menggunakan gas air mata untuk melawan bom molotov demonstran *

"Ini tidak hanya otoritas pemerintah pusat China, namun juga tanggung jawab pemerintah China untuk melakukan intervensi saat terjadi kerusuhan di Hong Kong," tulis kantor beritaXinhua News.

Bahaya besar

Pihak kepolisian Hong Kong membela keputusan petugasnya pada Minggu malam untuk menembakkan senjata ke atas langit. Mereka menyebut hal ini sebagai "pilihan terbaik" untuk membubarkan ratusan pengunjuk rasa yang melempari petugas kepolisian dengan barang-barang logam dan senjata lain.

"Nyawa petugas kami dalam bahaya besar. Penggunaan kekuatan sangat dibutuhkan dan beralasan. Ini bertujuan untuk melindungi nyawa siapapun, termasuk petugas sendiri, dari kematian atau terluka serius," jelas Yolanda Yu, superintenden polisi senior Hong Kong.

*Baca Juga: Ribuan pengunjuk rasa di Hong Kong bentuk rantai manusia *

Sebelumnya, polisi juga menggunakan water cannon untuk membubarkan massa di Tsuen Wan, setelah menembakkan gas air mata. Bentrokan terus berlangsung hingga Minggu malam di area tersebut, sebelum akhirnya jalanan bebas dari pengunjuk rasa pada pukul 08.30 malam saat polisi menembakkan senjatanya.   

Artikel Asli