Hari Ini Uji Klinis Tahap III Vaksin Corona Sinovac Dimulai

kumparan Dipublikasikan 22.34, 10/08 • kumparanNEWS
Seorang perawat memegang vaksin SinoVac untuk percobaan sebelum memberikannya kepada sukarelawan di Emilio Ribas Institute di Sao Paulo, Brasil. Foto: Amanda Perobelli/REUTERS

Pemerintah terus melakukan sejumlah langkah agar segera bebas dari pandemi COVID-19 salah satunya dengan melakukan uji klinis terhadap vaksin corona sinovac. Uji klinis tahap III vaksin asal China itu dimulai hari ini, Selasa (11/8) di Bandung, Jawa Barat.

Sebelum diproduksi secara massal, vaksin corona ini akan diuji kepada 1.620 orang relawan yang menetap di Bandung. Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil, menjadi salah satu relawan dalam uji klinis itu.

Manajer Riset Uji Klinis Vaksin, Rizky Syamsunarno, mengatakan jelang uji klinis, pihaknya masih menyiapkan seluruh sarana dan prasarana yang dibutuhkan agar tetap sesuai dengan protokol kesehatan yang ditetapkan.

"Kita menyiapkan sarana dan prasarana di fasilitas ini, termasuk juga kelengkapan. Pada prinsipnya memenuhi protokol kesehatan," kata Rizky.

Infografik Tahapan Uji Klinis Vaksin Corona Sinovac. Foto: Chia Aulia/kumparan

Bila sesuai dengan yang sudah direncanakan, Rizky menuturkan hari ini akan ada 20 relawan yang disuntik dengan vaksin sinovac. Sebelum melakukan penyuntikan, seluruh relawan diwajibkan terlebih dahulu menjalani pemeriksaan kesehatan berlapis termasuk tes swab.

Terkait lokasi tes, akan dilakukan di enam titik di Bandung, yaitu di RSP Unpad, Kampus Unpad Jalan Dipatiukur, Puskesmas Garuda, Puskesmas Sukapakir, Puskesmas Dago dan Puskesmas Ciumbuleuit.

Setiap tempat itu sudah diatur jadwal kapan vaksin tersebut akan diberikan kepada para relawan.

Dalam memastikan persiapan akhir jelang uji klinis, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto juga mengecek langsung kesiapannya di lokasi. Sebab, Presiden Jokowi dijadwalkan hadir dalam proses uji klinis yang di RSP Unpad.

"Yang terpenting, proses uji vaksin perdana besok harus sesuai protokol kesehatan. Mengingat besok akan ada Presiden yang langsung meninjau,” kata Terawan.

Sejumlah relawan uji klinis vaksin corona di RSP Unpad. Foto: Rachmadi Rasyad/kumparan

Unpad Beruntung Ikut Menjadi Bagian Uji Klinis Vaksin Sinovac

Sementara Rektor Unpad, Prof Rina,Rina Indiastuti, menuturkan Unpad beruntung dipercaya menjadi bagian dari proyek penting ini. Karena proyek ini merupakan salah satu upaya pemerintah untuk segera mengakhiri pandemi COVID-19 di Indonesia.

"Karena itu, Pak Menkes ingin memastikan apakah penyuntikan perdana itu akan bisa berjalan baik. Beliau juga melihat bagaimana kapasitas Unpad untuk bisa mengerjakan riset dan inovasi lainnya,” kata Rina.

Selain itu, bagi Unpad, uji klinis vaksin COVID-19 merupakan salah satu momentum untuk mengembangkan sejumlah riset dan inovasi lainnya. “Pak Menkes akan support hal tersebut,” tambahnya.

Vaksin sinovac sendiri dijadwalkan akan selesai menjalani proses uji klinisnya di akhir tahun 2020. Bila proses uji klinis lancar, PT Bio Farm akan segera memproduksi vaksin itu secara massal yakni sebanyak 100 juta vaksin di awal 2021.

Setelah proses di tahap awal berlangsung baik, nantinya Indonesia akan terus meningkatkan kapasitas produksi menjadi 250 juta dosis pada tahap berikutnya.

Vaksin hasil riset Sinovac ini nantinya diberi nama CoronaVac. Selain di Indonesia, vaksin ini juga diuji klinis pada ribuan relawan di Brasil.

Artikel Asli