Harga Emas Diperkirakan Naik Seiring Memanasnya Ketegangan AS-China

Merdeka.com Dipublikasikan 02.54, 25/05

                Emas. ©shutterstock.com
China menerbitkan rancangan undang-undang untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong menyusul gelombang protes anti-pemerintah tahun lalu di kota itu.

Harga emas diperkirakan naik menembus USD 1.800 per ounce, seiring meningkatnya ketegangan geopolitik antara Amerika Serikat (AS) dan China, setelah China menerbitkan rancangan undang-undang untuk memberlakukan undang-undang keamanan nasional di Hong Kong menyusul gelombang protes anti-pemerintah tahun lalu di kota itu.

"Undang-undang tersebut mengatur kemungkinan bentrokan antara keamanan China dan demonstran pro-demokrasi di Hong Kong, serta ulasan tentang hubungan perdagangan khusus kota tersebut oleh AS. Keduanya berdiri untuk menyebabkan kinerja yang berkepanjangan di Hang Seng," kata kepala penelitian London Capital Group Jasper Lawler, dikutip dari Kitco, Senin (25/5).

Ahli strategi ING mengatakan, investor mungkin melihat sejarah berulang sebagai ketegangan geopolitik, setelah China menghidupkan lagi perang dagang antara AS dan China.

Sementara itu, AS telah mengutuk proposal China, menyebutnya sebagai 'bencana' dan mendesak China untuk mempertimbangkan kembali. "Ini bisa memicu protes baru di bekas koloni mahkota Inggris, menyebabkan hubungan yang sudah penuh antara China dan AS memburuk lebih jauh," kata analis Commerzbank Cartsen Fritsch.

Meskipun harga emas mengalami reli pada hari Jumat, logam mulia telah terjebak dalam kisaran yang cukup sempit. Untuk Juni, Comex emas berjangka diperdagangkan terakhir di USD 1,734.50, naik 0,73 persen pada hari itu.

"Emas bertindak sangat baik. Kami melihatnya turun dari bawah bersama dolar yang lebih kuat. Emas menguji level USD 1.722, yang merupakan rata-rata bergerak 20 hari. Itu menggembirakan memasuki akhir pekan yang panjang," kata ahli strategi pasar senior LaSalle Futures Group, Charlie Nedoss, kepada Kitco News.

"Sangat besar bahwa emas dapat memperoleh keuntungan dengan dolar yang lebih kuat di sini," tutup dia.

Dampak Masalah Geopolitik Terhadap Emas

Kepala Strategi Global TD Securities, Bart Melek menyatakan, dalam jangka pendek, peningkatan ketegangan geopolitik sebenarnya dapat menghambat kenaikan emas karena mereka meningkatkan dolar AS.

"Setiap kali ketegangan itu naik, Anda memiliki RMB Cina melemah dan dolar AS menguat. Bahaya untuk emas adalah kita bisa mendapatkan peningkatan volatilitas, yang umumnya tidak termasuk apa pun selain dolar. Ketika dolar AS menguat, emas tidak terlalu baik. Dalam jangka pendek, ketegangan ini kemungkinan akan membuat orang lebih aman dalam dolar AS dan emas yang bisa diderita," jelas Melek.

"Jangka panjang, ini cerita yang berbeda," lanjut dia.

Reporter: Septian Deny

Sumber: Liputan6.com

Artikel Asli