Hadapi 2020, Tokopedia fokus tingkatkan performa lewat 5 jurus ini

Kontan.co.id Dipublikasikan 15.24, 17/11/2019 • Amalia Fitri

KONTAN.CO.ID - JIMBARAN, BALI. Menjelang 2020, Tokopedia fokus meningkatkan performa kekuatan aplikasinya seiring peningkatan pengguna.

Herman Widjaja, Senior Vice President Tokopedia, menyebut saat ini platformnya sudah memiliki 90 juta pengguna aktif bulanan (Month Active User) di 97% kecamatan Indonesia, serta 6,6 juta merchant atau mitra penjual di mana 86,5% merupakan pebisnis baru.

*Baca Juga: CEO Tokopedia William Tanuwijaya: Saya ini pengusaha karena kepepet *

Angka ini berkembang dari tahun lalu dari 70 juta pengguna dan 4 juta marchant. Bila diasosiasikan, satu dari tiga orang Indonesia mengunjungi Tokopedia setiap bulan.

Tokopedia saat ini bervaluasi lebih dari US$ 1 miliar, sudah menyediakan 33 produk digital dengan lebih dari 150 juta pilihan produk. Mereka pun menghadirkan 50 metode pembayaran.

"Saat diaplikasikan dalam platform, mungkin contohnya aplikasi kami akan lebih seamless walau pengunjung dan pengguna saat ini sudah sangat banyak," ujar Herman di Bali, Jumat (15/11).

*Baca Juga: Garap fintech, Tokopedia buka akses modal kerja bagi UKM *

Lebih lanjut, Herman berkata dalam 10 tahun ke depan Tokopedia ingin membuat ekosistem perusahaan teknologi dan memungkinkan kelahiran perusahaan teknologi Artificial Intelligence.

Hal ini dilakukan dengan memperkuat memperkuat inti infrastruktur perusahaan melalui perawatan rutin guna mencegah kerusakan teknologi.

“Kami juga butuh sistem pemantauan dan sensor yang andal dalam operasional layanan," lanjut Herman.

*Baca Juga: Ini alasan Tokopedia tak berpartisipasi di Harbolnas *

Selain itu, perusahaan perlu menguatkan fondasi dan tata kelola pengembangan data, serta memodernisasi teknologi. Tim juga harus diperkuat untuk meningkatkan pemeriksaan dan penyeimbang infrastruktur teknologi perusahaan.

Kedua, Tokopedia akan fokus pada konsumen. Hal ini dilakukan dengan mengkaji kebutuhan pelanggan. Basis perumusan masalah diawali dengan, sejauh mana inovasi dan teknologi pihaknya memenuhi kebutuhan pelanggan.

Selanjutnya adalah fokus pada penguatan platform data. Herman melanjutkan, pengembangan basis data penting dilakukan guna mengikuti perkembangan masyarakat.

*Baca Juga: Tokopedia Center tingkatkan ekonomi digital di Makassar *

"Jadi kami perlu berinvestasi di pusat data untuk menampung berbagai insight, hal ini perlu dilakukan sedini mungkin," katanya.

Keempat, adalah pemanfaatan kecerdasan buatan (artificial intelligence/AI). Herman mengatakan, teknologi itu merupakan penghubung yang efektif bagi perusahaan untuk mengkaji solusi layanan.

Herman berkata, pihaknya bisa menggunakan informasi untuk meningkatkan pelayanan dan personalisasi layanan.

Kelima, mengoptimalkan eksekusi teknologi secara finansial. Karena itu, Tokopedia bakal memastikan keseimbangan antara AI dengan pengeluaran keuangan perusahaan.

Artikel Asli