Gunung Sinabung Erupsi, Warga Diminta Tak Berakvitas di Jarak 5 Km dari Puncak

Liputan6.com Diupdate 04.25, 08/08 • Dipublikasikan 04.25, 08/08 • Rita Ayuningtyas
Gunung Sinabung Kembali Erupsi dan Keluarkan Abu Vulkanik
Gunung Sinabung yang kembali memuntahkan abu vulkanik tebal, saat dipantau dari wilayah Karo (7/5/2019). Menurut Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geolog, Gunung Sinbung saat ini berada pada level IV atau awas dengan radius tujuh kilometer untuk jarak aman. (AFP Photo/Handout /BNBP)

Liputan6.com, Jakarta - Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara, pada Sabtu (8/8/2020) dini hari kembali erupsi. Tinggi kolom abu pada erupsi tersebut kurang lebih 2.000 meter di atas puncak atau kurang lebih 4.460 meter di atas permukaan laut.

Pos Pengamatan Gunung Api Sinabung Badan Geologi dan PVMBG, seperti dilansir Antara menyampaikan, erupsi kali ini merupakan yang pertama di masa pandemi Covid-19.

Kolom abu teramati berwarna kelabu hingga coklat dengan intensitas sedang hingga tebal condong ke arah timur.

Erupsi Gunung Sinabung ini terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 120 mm dan durasi lebih kurang 1 jam 44 detik.

Gunung Sinabung berada pada Status Level III (Siaga) dengan rekomendasi masyarakat dan pengunjung/wisatawan agar tidak melakukan aktivitas di desa-desa yang sudah direlokasi.

Selain itu, warga atau pengunjung juga dilarang berada di lokasi dalam radius radial 3 km dari puncak Gunung Sinabung serta radius sektoral 5 km untuk sektor selatan-timur, dan 4 km untuk sektor timur-utara.

 

Waspada Bahaya Lahar

Jika terjadi hujan abu, masyarakat diimbau memakai masker bila keluar rumah untuk mengurangi dampak terhadap kesehatan dari abu vulkanik. Mengamankan sarana air bersih serta membersihkan atap rumah dari abu vulkanik yang lebat agar tidak roboh.

Selain itu, masyarakat yang berada dan bermukim di dekat sungai-sungai yang berhulu di Gunung Sinabung agar tetap waspada terhadap bahaya lahar.

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Artikel Asli