Google Nyerah Hadapi Malware Joker, Dihapus Tetap Saja Mengancam

SINDOnews Dipublikasikan 21.44, 13/07 • Muh Iqbal Marsyaf
Google Nyerah Hadapi Malware Joker, Dihapus Tetap Saja Mengancam
Google tidak bisa mencegah ancaman tertentu dari Play Store, sebagaimana dibuktikan dalam laporan Check Point terbaru. Foto/Giz China

Masalah malware sudah menjadi masalah klasik bagi handphone Android. Walaupun Google telah melakukan upaya terbaik, Play Store tetap penuh dengan aplikasi yang mengancam. (Baca juga: Ada 101 Aplikasi Mencurigakan yang Siap Menjebol Keamanan Ponsel Anda)

Kita berbicara tentang segala hal, mulai dari stabilitas keseluruhan ponsel hingga informasi pribadi yang sensitif, kredensial login media sosial, dan mungkin yang paling menyebalkan dari semuanya, saldo rekening bank yang terkuras.

Tentu saja, bagian yang paling mengganggu mungkin adalah kenyataan bahwa pelaku yang sama tampaknya berulang kali lolos dengan variasi berbeda dari taktik jahat yang sama. Mereka dengan cerdik beradaptasi dengan metode Google yang semakin canggih dalam memerangi aplikasi jahat untuk selalu kembali lebih kuat lagi.

Laman Giz China mengutarakan, raksasa mesin pencarian tidak bisa mencegah ancaman tertentu dari Play Store, sebagaimana dibuktikan dalam laporan Check Point terbaru. Peneliti perusahaan keamanan telah menemukan varian lain dari "Joker", yang mereka gambarkan sebagai "salah satu jenis malware yang paling menonjol untuk Android".

Malware Joker menimbulkan malapetaka pada perangkat yang tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia. Ada 11 aplikasi yang ditemukan bersalah karena sejumlah kejahatan serius telah dihapus dari Google Play pada akhir April lalu, tapi bahayanya mungkin tidak bisa dihilangkan seluruhnya.

Meskipun laporan tidak menyebutkan semua aplikasi yang dipertanyakan karena mungkin muncul di ponsel Android Anda, nama paket yang dipublikasikan memberi pengguna ide bagus tentang identitas yang dipasarkan.

Kita berbicara tentang berbagai kasus penggunaan di sini. Mulai dari alat pengompres gambar hingga game pelatihan memori, koleksi wallpaper bertema bunga, aplikasi pemulihan file, dan semacam judul relaksasi.

Jika Anda ingat memasang sketsa apa pun yang cocok dengan salah satu dari deskripsi tersebut, Anda harus memeriksa tagihan ponsel dan kartu kredit untuk pembelian tanpa izin, terutama langganan yang pasif. Itulah cara paling umum dari malware Joker yang sanggup merobek dompet Anda. Sayangnya lagi, kita akan kesulitan mendapatkan uang tersebut.

Berhenti Langganan, Hapus, dan Tetap Waspada

Yang dapat dan harus Anda lakukan adalah segera berhenti berlangganan dari layanan atau platform "premium" yang tidak dikenal. Lebih penting lagi, hapus semua aplikasi mencurigakan dari telepon Anda sesegera mungkin.

Pengguna juga dapat (umumnya) menghindari pelanggaran keamanan di masa depan dengan menginstal solusi antivirus yang andal. Lalu berharap melakukan pekerjaan yang lebih baik untuk mendeteksi ancaman seperti itu daripada algoritma perlindungan Google Play Store, alat pembelajaran mesin, dan pakar manusia.

Artikel Asli