Gara-gara Apple, Wall Street terkoreksi pada penutupan Senin (9/12)

Kontan.co.id Dipublikasikan 22.41, 09/12/2019 • Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - NEW YORK. Wall Street terkoreksi untuk pertama kalinya dalam empat sesi terakhir pada penutupan hari Senin (9/12), karena investor mengambil jeda setelah reli beruntun.

Melansir Reuters, Dow Jones Industrial Average ditutup 105,46 poin lebih rendah atau 0,4% pada 27.909,60. S&P 500 mundur 0,3% menjadi 3.135,96, dan Nasdaq Composite turun 0,4% 8.621,83. Apple turun 1,4% untuk memimpin Dow lebih rendah.

Penurunan 1,4% dalam saham Apple, yang sering sensitif terhadap perkembangan perdagangan, adalah hambatan saham tunggal terbesar di ketiga indeks. Sebagian besar sektor pada indeks acuan S&P 500 memerah, dengan sektor teknologi dan layanan kesehatan membebani sebagian besar pada indeks.

*Baca Juga: Wall Street dibuka melemah tipis pada Senin (9/12) disokong perlambatan ekonomi China *

Wall Street kini fokus pada 15 Desember mendatang, ketika putaran tarif AS berikutnya untuk barang impor China dijadwalkan akan berlaku. China mengatakan pada Senin, bahwa mereka berharap untuk membuat kesepakatan perdagangan dengan Amerika Serikat (AS) sesegera mungkin.

Investor berharap setidaknya perjanjian awal AS-China telah membantu mendorong indeks saham acuan ke rekor tertinggi, dengan patokan S&P 500 melayang sekitar 0,5% di bawah level tertinggi sepanjang masa.

"Pasar dalam sedikit mode menunggu dan melihat," kata Chuck Carlson, Chief Executive Officer Horizon Investment Services di Hammond, Indiana.

"Semua mata masih tertuju pada apa yang akan terjadi dengan situasi tarif pada 15 Desember," kata Carlson. "Itu masih merupakan faktor jangka pendek terbesar yang mungkin akan mempengaruhi perdagangan".

*Baca Juga: Kecerdasan buatan ancam pekerjaan finansial di Wall Street *

Selain membaiknya sentimen investor atas perdagangan, suku bunga Federal Reserve memangkas awal tahun ini dan beberapa pengurangan atas keuntungan perusahaan telah membantu mendorong S&P 500 naik 25% sejauh ini pada 2019.

Pekan ini, investor juga akan fokus pada pertemuan kebijakan The Fed, pemilihan di Inggris Raya, dan kemungkinan kesepakatan terkait dengan pakta perdagangan Amerika Utara.

Artikel Asli