Foto Pelabuhan Beirut Lebanon Sebelum dan Sesudah Ledakan

Kompas.com Dipublikasikan 09.04, 06/08 • Kevin Rizky Pratama
Maxar Technologies
Gambar satelit paska ledakan di pelabuhan ibu kota Beirut, Lebanon

KOMPAS.com - Kondisi pasca-ledakan dahsyat di kawasan pelabuhan Beirut, Ibu Kota Lebanon pada Selasa (4/8/2020) sore lalu berhasil diabadikan dalam foto oleh kamera satelit.

Foto tersebut ditangkap oleh lembaga antariksa Perancis (CNES) menggunakan satelit Pleiades milik Airbus Defense and Space.

Lewat akun Twitter @AirbusSpace, dua foto yang diambil dalam dua waktu berbeda, yakni sebelum dan sesudah ledakan, memberikan gambaran betapa dahsyatnya ledakan amonium nitrat, senyawa untuk bahan pupuk yang disimpan di salah satu gudang di pelabuhan.

Pada gambar di sisi kiri, kawasan pelabuhan Beirut terlihat didominasi oleh bangunan dan gudang yang tertata rapi di sekitar pesisir pantai. Foto tersebut diambil oleh satelit Pleiades pada 25 Januari lalu.

Baca juga: Kronologi Satelit Nusantara Dua Gagal Mengorbit Kemudian Hancur

Sementara foto di bagian kanan menunjukan kondisi pelabuhan Beirut pasca-ledakan. Terlihat ada lubang kawah baru yang muncul akibat ledakan, di lokasi sumber ledakan (ground zero).

Di sekeliling sumber ledakan juga terlihat bangunan-bangunan nyaris rata dengan tanah, akibat gelombang kejut dari ledakan 2.750 ton amonium nitrat. Efek ledakan itu disebut-sebut setara dengan gempa bumi bermagnitudo 3,3.

Satelit Pleiades juga mengambil foto sisi perkotaan Beirut. Sebelum terjadi ledakan, kondisi kota Beirut yang terpantau dari satelit terlihat dipadati oleh bangunan dan gedung-gedung pencakar langit.

Namun pasca-ledakan, ribuan bangunan dilaporkan mengalami kerusakan. Ledakan tersebut juga telah memakan banyak korban jiwa, dengan total 135 penduduk tewas dan lebih dari 5.000 lainnya mengalami luka-luka.

Awal Mula Terjadi Ledakan

Perdana Menteri Lebanon, Hassan Diab menerangkan, 2.750 ton amonium nitrat yang meledak awalnya masuk ke Lebanon melalui kapal berbendera Moldova pada tahun 2013 lalu.

Kapal tersebut awalnya hanya ingin berlabuh sebentar di kawasan pesisir Beirut. Namun pihak otoritas pelabuhan segera melakukan pembongkaran kapal, setelah ada gugatan dari sebuah perusahaan Lebanon.

Baca juga: 10 Tips untuk Mencegah Ponsel Terbakar dan Meledak

Akibatnya, pihak otoritas pelabuhan mengamankan muatan berisi amonium nitrat itu di sebuah gudang kumuh yang dindingnya sudah retak.

Setelah terakumulasi selama bertahun-tahun, bau amonium nitrat bocor melalui dinding gudang yang retak. Pihak keamanan pelabuhan sempat menginvestigasi usai menerima laporan bau mencurigakan dari gudang, pada 2019 lalu.

Meski telah dinyatakan berbahaya, namun amonium nitrat di dalam gudang itu tak kunjung dipindahkan oleh petugas pelabuhan.

Pekan ini, para pekerja diketahui sempat melakukan perbaikan di gudang sehingga memunculkan spekulasi itulah yang menyebabkan ledakan dahsyat di kawasan pelabuhan di Beirut.

Penulis: Kevin Rizky PratamaEditor: Reska K. Nistanto

Artikel Asli