Donald Trump Ultimatum TikTok 45 Hari atau Hilang Selamanya

SINDOnews Dipublikasikan 09.00, 03/08 • Wahyu Budi Santoso
Donald Trump Ultimatum TikTok 45 Hari atau Hilang Selamanya
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. FOTO/ IST

Semakin panas perseteruan China dengan Amerika Serikat, kali ini Presiden AS meminta ByteDance untuk menyerahkan TikTok ke Microsoft secepatnya atau hilang selamanya.

Trump memberi TikTok waktu 45 hari untuk menegosiasikan penjualan ke Microsoft setelah ancaman larangan totalnya dan memberi tahu CEO raksasa teknologi Seattle bahwa ia hanya akan 'mengizinkan' pembelian jika aplikasi benar-benar terpisah dari China.(Baca juga:Menengok 5 Laboratorium Riset Sains dan Teknologi Terbaik di Dunia)

Seperti dilansir dari Daily mail, Senin (3/8/2020) Dalam sebuah pernyataan, Minggu, Microsoft mengatakan 'siap untuk melanjutkan diskusi untuk mengeksplorasi pembelian TikTok di Amerika Serikat'

Pejabat A.S. berulang kali mengatakan TikTok - di bawah perusahaan induknya di China saat ini menimbulkan risiko nasional karena terkait pencurian data pribadi.

Microsoft mengatakan 'akan bergerak cepat untuk melakukan diskusi dengan perusahaan induk TikTok, ByteDance, menyelesaikan diskusi ini selambat-lambatnya 15 September'

Presiden Donald Trump telah setuju untuk memberikan ByteDance 45 hari untuk menegosiasikan penjualan TikTok ke Microsoft, kata sumber hari Minggu.

Microsoft Corp pada hari Minggu mengatakan akan melanjutkan diskusi untuk memperoleh aplikasi video pendek populer dari raksasa internet China ByteDance. Presiden telah mengancam untuk melarang TikTok pada hari Sabtu tetapi sekarang dikatakan bersedia untuk 'mengizinkan' penjualannya jika aplikasi tersebut benar-benar terpisah dari China, lapor Axios.

Raksasa teknologi yang berbasis di Washington, Microsoft, membuat pernyataan tersebut setelah percakapan antara CEO Satya Nadella dan Trump. Dikatakan akan memastikan bahwa semua data pribadi pengguna Amerika TikTok ditransfer ke dan akan tetap di Amerika Serikat.

Artikel Asli