Dilarang Angkut Penumpang saat New Normal, Ojol Siap Geruduk Istana

Jawapos Diupdate 12.23, 01/06 • Dipublikasikan 12.17, 01/06 • Nurul Adriyana Salbiah
Dilarang Angkut Penumpang saat New Normal, Ojol Siap Geruduk Istana

JawaPos.com – Gabungan Aksi Roda Dua (GARDA) Indonesia menyatakan massa ojek online (ojol) siap demo besar-besaran ke Istana Negara. Demo akan dilakukan jika ada aturan ojol tetap dilarang mengangkut penumpang saat fase new normal usai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Garda akan melakukan protes besar di Istana agar aspirasi kami pengemudi ojol didengar langsung Presiden Joko Widodo. Pada presiden sekalian (kami akan unjuk rasa) karena ini tidak sinkron dengan kementerian-kementerian di bawah Presiden RI,” kata Ketua Presidium Nasional Garda Igun Wicaksono dalam siaran pers, Senin (1/6).

Semua anggota Garda dan ojol seluruh Indonesia tidak terima jika terus dilarang membawa penumpang. Sebab, dengan adanya pelarangan tersebut, pendapatan menurun secara drastis.

“Mengenai pelarangan ojol membawa penumpang saat fase New Normal, driver ojol seluruh Indonesia menyatakan siap bergerak kalau ini bener dilarang, sekalian saja kita protes secara massal,” tambah dia.

Larangan ojek online mengangkut penumpang pada masanew normal pertama mencuat melalui aturan yang ditandatangani Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian. Larangan ini tertuang dalam Keputusan Menteri Dalam Negeri Nomor 440-830 Tahun 2020. Larangan juga berlaku bagi ojek pangkalan.

Dengan aturan tersebut berarti ojek tetap tidak boleh mengangkut penumpang selamanew normal, kecuali barang. Sama seperti saat PSBB.

“Pengoperasian ojek konvensional atau ojek online harus tetap ditangguhkan untuk mencegah penyebaran virus melalui penggunaan helm bersama dan adanya kontak fisik langsung antara penumpang dan pengemudi,” tulis Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian dalam Kepmen tersebut.

Garda menyatakan bahwa ojek online tidak semestinya dilarang, sebab kini dari Garda telah membuat dua protokol, yaitu protokol kesehatan dan ‘Basic Personal Hygiene’ yang dapat diterapkan pengendara ojol saat mengangkut penumpang pada new normal.

Garda juga membeikan himbauan kepada para penumpang untuk wajib membawa helm sendiri. Garda saat ini juga tengah siapkan penggunaan pembatas antara pengendara dan penumpang (partisi) agar tak bersentuhan langsung.

Dengan berbagai persiapan protokol Garda dan tools kelengkapan berupa partisi dan lain-lain, “Ya terus kenapa masih dilarang juga, kecuali kami tidak punya standar apapun,” tutur Igun.

Saksikan video menarik berikut ini:

 

 

Artikel Asli