Darmin: Pemerintahan Jokowi Selalu Dimulai saat Ekonomi Melambat

Suara.com Dipublikasikan 15.03, 18/10/2019 • Agung Sandy Lesmana
Presiden Joko Widodo (kanan) berpelukan dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla (kiri) dalam acara silaturahmi kabinet kerja di Istana Negara, Jakarta, Jumat (18/10).  [ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay]
Presiden Joko Widodo (kanan) berpelukan dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla (kiri) dalam acara silaturahmi kabinet kerja di Istana Negara, Jakarta, Jumat (18/10). [ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay]

Suara.com - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengungkapkan bahwa Pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) selalu dimulai dengan situasi ekonomi yang lambat.

Darmin bercerita, kala itu ketika Presiden Jokowi bersama dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) naik tahta pada 2014 silam, pemerintahan Jokowi harus menerima keadaan bahwa kondisi ekonomi baik global maupun domestik sedang terjadi perlambatan.

"Pemerintah Jokowi-JK yang segera berakhir pada hari ini, itu dimulai dalam situasi ekonomi kita sedang melambat. Kenapa? Waktu itu tahun 2012-2013 harga Sumber Daya Alam (SDA) sedang turun, sehingga pemerintah ini dimulai dari periode lingkungan ekonomi sedang mengarah ke perlambatan," kata Darmin dalam acara perpisahan kabinet kerja tim ekonomi di Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jakarta, Jumat (18/10/2019).

Menurut Darmin, saat Presiden Jokowi kembali memimpin pada periode 2019-2024, kondisi yang sama harus dirasakan pemerintahan baru ini, tantangan pun semakin berat.

"Dan itu mulai muncul lagi dia sekarang pada waktu pemerintahan Jokowi, di mana lembaga-lembaga dunia sedang prediksi bahwa ekonomi sedang melambat ekonomi sedang mengarah ke resesi," kata Darmin.

Namun demikian kata Darmin, Indonesia bisa melewati kondisi ekonomi yang sedang melambat. "Kita bisa lihat bahwa ekonomi kita bisa semakin cepat walaupun tidak tinggi sekali," katanya.

Untungnya kata Darmin, berkat pengalaman yang sudah pernah dirasakan pada periode pertama lalu, Presiden Jokowi dinilai Darmin bisa melewati kondisi ekonomi yang sedang melambat ini.

"Bedanya pemerintahan sekarnag sudah mempersiapkan sejumlah hal. Dulu kalau anda ingat 2014 yang dilakukan adalah suatu langkah yang cukup radikal yaitu menaikkan harga BBM sehingga kita punya penurunan," katanya.

Informasi saja, pemerintahan Jokowi-JK telah berakhir pada hari ini Jumat (18/10/2019) dan digantikan pemerintahan yang baru, di mana Presiden terpilih dan Wakil Presiden terpilih Joko Widodo dan Ma'ruf Amin akan disumpah jabatan pada 20 Oktober 2019 nanti.

 

Artikel Asli