Dampak Ledakan Beirut Lebanon, Istana Baabda Rusak Parah

Suara.com Dipublikasikan 07.30, 05/08 • Reza Gunadha
Sebuah helikopter memadamkan api di lokasi ledakan di pelabuhan kota di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8).  [Foto/AFP]
Sebuah helikopter memadamkan api di lokasi ledakan di pelabuhan kota di Beirut, Lebanon, Selasa (4/8). [Foto/AFP]

Suara.com - Sebuah ledakan besar di dekat pusat Beirut, Lebanon, Selasa (4/8/2020). Ledakan yang guncangannya terasa hingga ke penjuru ibu kota negara itu mengakibatkan kaca rumah-rumah penduduk pecah berantakan dan meruntuhkan balkon apartemen.

Kantor berita resmi Lebanon, NNA, melaporkan Ledakan tersebut terjadi di daerah pelabuhan kota di mana terdapat gudang-gudang yang menampung bahan peledak. Sementara sumber lain menyebut terdapat bahan kimia yang disimpan di daerah itu.

Presiden Lebanon Michel Aoun mengatakan sebanyak 2.750 ton amonium nitrat ditimbun selama enam tahun di gudang pelabuhan, lokasi terjadinya ledakan amat masif yang mengguncang Ibu Kota Beirut.

Akibat adanya ledakan dahsyat tersebut banyak korban berjatuhan bahkan gedung-gedung hancur. Bukan hanya itu saja ada banyak dampak yang ditimbulkan.

Berikut dampak ledakan yang terjadi di Beirut Lebanon:

  • Korban jiwa
    Melansir dari laman CNN, korban jiwa dari ledakan yang terjadi kemarin Selasa (4/8/2020) di Beirut, Lebanon menyebabkan 80 orang meninggal dunia. Selain korban meninggal dunia, terdapat setidaknya 4.000 orang mengalami luka-luka. Jumlahnya terus naik dan berdatangan ke rumah sakit.
    Salah satu korban meninggal adalah sekretaris jendral partai politik Kataeb, Nizar Najarian. Selain itu kepala perusahaan listrik milik negara Kamal Hayek dalam kondisi Kritis.

  • Guncangannya setara dengan 3,5 skala richter
    Ledakan yang terjadi di Beirut, Lebanon menyebabkan sebuah guncangan yang disinyalir setara dengan kekuatan gempa sebesar 3,5 skala richter. Namun jika ledakan itu terjadi dibawah permukaan tanah maka besar getarannya akan jauh lebih tinggi.

  • Istana Baabda rusak parah
    Istana Baabda sebagai istana kepresidenan Lebanon Grand Serail mengalami kerusakan yang cukup parah. Bangunan istana Baabda terletak sejauh 1 mil (1,6 kilometer) dari pusat lokasi ledakan.
    Bukan hanya istana kepresidenan saja yang menjadi korban, banyak landmark termasuk rumah sakit, masjid, gereja, sekolah dan pusat perbelanjaan disekitar sumber ledakan yang menjadi korban.

  • Rumah Sakit penuh
    Palang Merah Lebanon mengatakan bahwa ambulan yang tersedia dari area Lebanon Utara, Bekaa dan Lebanon Selatan semuanya telah dikirim ke Beirut untuk ikut membantu para korban. Jumlah korban yang terus berdatangan hingga saat ini membuat rumah sakit cukup kewalahan sehingga mereka ikut mengirim para pasien ke rumah sakit lain.  Salah satu rumah sakit yang mereka tuju adalah rumah sakit Universitas Amerika.

  • Menjadi hari berkabung nasional
    Bencana ledakan di Beirut, Lebanon ini telah memporakporandakan sebagian wilayah Beirut dan tidak sedikit korban yang berjatuhan akibat tragedi ini.
    Perdana Menteri Hassan Diab mengumumkan bahwa Rabu akan menjadi hari berkabung nasional Beirut. Kepresidenan Lebanon mengatakan bahwa Presiden Michel Aoun telah mengisntruksikan militer untuk terjun dan membantu.

Itulah dampak yang terjadi di Beirut, Lebanon.

Artikel Asli