Cerita Desa yang 'Hilang' Lebih dari 100 Tahun dan Seorang Wanita yang Menghuni Tempat Itu Seorang Diri hingga Meninggal Dunia

Intisari Dipublikasikan 01.52, 12/11/2019 • Nieko Octavi Septiana
Elizabeth ketika muda

Intisari-Online.com - Elizabeth Prettejohn tetap tinggal di pondok terakhir di desa Hallsands, Devon, Inggris.

Dia adalah satu-satunya wanita yang menghuni desa di tepi laut sampai kematiannya, seperti dilansir dari Mirror, Senin (11/11/2019).

Tempat itu menjadi sepi setelah 37 rumah hanyut dalam badai yang mengerikan pada tahun 1917, serta toko dan pub lokal The London Inn.

Komunitas yang berusia berabad-abad itu hancur hanya dalam satu malam.

Penduduk desa melarikan diri dari desa yang hancur saat air surut.

Tapi satu rumah tetap utuh di Hallsands tua - Sea View, rumah keluarga Prettejohn.

Mereka adalah satu-satunya yang tinggal di desa setelah evakuasi 1917, Devon Live melaporkan.

Elizabeth tetap sendirian di rumah setelah kematian orang tuanya, sampai kematiannya sendiri tahun 1964 pada usia 80 tahun.

Sesaat sebelum kematiannya, dia berkata, "Saya memiliki semua ingatan saya di sini, tetapi tidak baik duduk bermalas-malasan."

"Adalah galangan kapal yang mengambil semua pantai kita. Itu meledak selama empat hari dan empat malam."

"Laut itu seperti gunung. Saya berdoa pada Tuhan agar angin berhenti."

"Di sinilah tempatku berada dengan ingatanku."

Desa itu hancur karena ombak' (devonlive.com via Mirror)

 

Cuplikan berita lama dari tahun 1960 menunjukkan Elizabeth di akhir 70-an, hidup dengan kucing dan ayam di Sea View.

Dengan mantel cokelat dan tudungnya yang berikat, dia memanjat sisa-sisa desa tempat dia tinggal sampai hancur ketika dia berusia 33 tahun.

Laporan itu mengatakan dia hidup dengan telur dari ayam dan ikannya.

Presenter dalam rekaman itu mengatakan keluarga Prettejohn adalah yang terakhir pergi, tetapi keluarganya sekarang telah meninggal dan dia hidup sendirian "untuk beberapa waktu sekarang".

Hallsands hilang lebih dari 100 tahun lalu karena tersapu air laut.' (devonlive.com via Mirror)

Dia tampaknya senang menunjukkan turis di sekitar rumah-rumah mantan tetangganya.

Elizabeth lahir di Hallsands. Orangtuanya adalah tuan tanah penginapan di desa itu.

Ayahnya, Philip Prettejohn, duduk di dinding laut bersama penduduk desa lainnya yang membuat pot lobster dan kepiting.

Juga digambarkan adalah William James Lynn, kanan depan, yang terkenal karena mengenakan topi bowler dan pembiakan spaniel.

Roger Stone, cicit William, mengatakan putra William, Jack, adalah orang terakhir yang dilahirkan di desa itu.

"Dia berumur tujuh hari ketika badai menghancurkan desa dan dia dibawa ke tempat aman di pagi hari yang terbungkus selimut."

Pengerukan dimulai di Hallsands pada tahun 1890-an untuk menyediakan pasir dan kerikil untuk perluasan galangan kapal angkatan laut di dekat Plymouth.

Hingga 1.600 ton material dipindahkan setiap hari dan tingkat pantai mulai menurun.

Dewan Perdagangan membentuk penyelidikan lokal sebagai tanggapan terhadap protes dari penduduk desa, yang khawatir hal itu akan merusak pantai dan mengancam desa, tetapi penyelidikan menemukan bahwa itu tidak mungkin membuktikan ancaman yang signifikan sehingga pengerukan terus berlanjut.

Namun, tingkat pantai terus turun, dengan laut menyebabkan kerusakan pada dinding laut, rumah dan jalan.

Pada tahun 1901, seorang inspektur Dewan Perdagangan yang baru memperingatkan badai hebat dapat menyebabkan kerusakan serius dan merekomendasikan diakhirinya pengerukan.

Tetapi pada saat dihentikan pada tahun 1902, sudah banyak kerusakan yang terjadi.

Seorang warga, Edith Patey berusia 17 pada malam 26 Januari 1917, ketika badai menghancurkan desa, dan mengatakan sepertinya "laut masuk ke cerobong asap".

"Tiba-tiba dinding runtuh."

"Kami merasa seperti berada tepat di laut, ombak menderu di atas kami, langit-langit semua mendobrak masuk.

Elizabeth tetap tinggal seorang diri di sana sampai kematiannya' (devonlive.com via Mirror)

"Kita bisa melihat ombak putih berbusa di bawah lantai. Rumah batu bara semua tersapu, tidak ada api, air laut turun dari cerobong asap."

Dari awal pada 26 Januari sudah diperkirakan akan ada angin kencang, sehingga kapal penangkap ikan diangkut ke jalan desa.

Tetapi pada jam 8 malam, ombak besar yang mencapai ketinggian atap desa menghancurkan bangunan, dengan banyak rumah runtuh ke dalam rongga-rongga batu dan hanyut.

Pada tengah malam, empat rumah hancur total, dan tidak ada yang benar-benar utuh.

Gelombang pasang berikutnya, pada 28 Januari, mematahkan dinding laut dan desa itu lenyap.

Hanya satu rumah yang tersisa, Sea View, yang merupakan yang tertinggi di desa.

Seorang nelayan Hallsands pada saat itu mengatakan, "Apa yang akan kita lakukan? Kami telah menghabiskan seluruh hidup kami di sini untuk memancing."

"Kami tidak mengenal perdagangan lain, dan kami tidak berguna."

"Kita tidak punya rumah, banyak perabot kita hilang."

"Aku katakan itu sulit, sangat sulit, untuk istri dan keluarga kita. Semuanya hilang."

Ayah Elizabeth, Philip, menggunakan kemeja putih dan duduk di dinding laut' (devonlive.com via Mirror)

Hampir seabad kemudian, sebuah laporan yang sebelumnya tidak dipublikasikan mengungkapkan bahwa nelayan dan keluarga mereka kehilangan kompensasi yang direkomendasikan.

Awalnya banyak penduduk desa yang tinggal, berkemah di dekat situ, atau dibawa oleh teman atau tetangga.

Banyak keluarga akhirnya pindah ke Beesands di dekatnya.

Sepuluh rumah akhirnya dibangun kembali, tetapi penduduk desa terkejut mengetahui bahwa mereka akan dikenakan biaya sewa.

Setelah kematian Elizabeth, Sea View dibeli dan diubah menjadi rumah liburan.

Orang-orang terus tinggal di sana sampai tanah longsor pada tahun 2012. 

Artikel Asli