Asosiasi Startup soal Nadiem Mau Jadi Menteri: Membantu Kami

kumparan Dipublikasikan 12.55, 21/10/2019 • Feby Dwi Sutianto
Nadiem Makarim. Foto: REUTERS/Willy Kurniawan

Pendiri Gojek, Nadiem Makarim sudah hampir pasti menduduki kursi menteri di kabinet baru Presiden Joko Widodo (Jokowi). Hal itu terlihat pada hari ini saat Jokowi mengundang sejumlah figur yang akan menduduki kursi menteri.

Ketua Umum Asosiasi E-Commerce Indonesia (IdEA), Ignatius Untung mengaku, jika Nadiem menjadi menteri Jokowi, industrinya pasti akan terdampak positif. Sebab Nadiem mengetahui seluk-beluk pengembangan industri startup.

“Kalau posisinya di kementerian yang ada hubungannya dengan ekonomi digital ya plusnya adalah bisa membantu kami, kita punya orang yang mengerti industri yang duduk di kabinet,” katanya kepada kumparan, Senin (21/10).

Dia menambahkan, dampak lain Nadiem berada di kabinet yakni sistem kerjastartupyang berbasis teknologi bisa terbawa di sistem kerja kementerian. Selain itu, sistem kerja cepat juga diinginkannya ditularkan Nadiem di pemerintahan.

“Kalau di ekonomi digital banyak positifnya. Ekonomi digital kan serba cepet, mudah-mudahan bisa nularinculture digital dan cepatnya,” tegas Untung.

Nadiem Makarim, Founder dan CEO Gojek Global. Foto: Iqbal Firdaus/kumparan

Selama ini, menurut dia, Menteri Kominfo Rudiantara telah berkinerja baik dengan menghubungkan industri startupdengan kementerian/lembaga lain. Diharapkan, hal serupa juga akan dilakukan Nadiem jika nantinya terpilih.

“Selama ini Pak Rudiantara kayak jadi penghubung kita dengan kementerian lain. Mudah-mudahan kalau Nadiem masuk situ bisa lebih smooth lagi, karena dia mengerti industri,” jelasnya.

Namun demikian, dia berharap Nadiem menghindari konflik kepentingan. Menengok dia merupakan pendiri Gojek, sementara industri penyedia layanan transportasi daring terdapat pula Grab dan beberapa perusahaan lain sebagai pesaing.

Artikel Asli