Arsene Wenger Bongkar Strategi Blunder Frank Lampard Kala Chelsea Dihajar Bayern Munchen

Bola.com Diupdate 02.00, 27/02 • Dipublikasikan 02.00, 27/02 • Ario Yosia
Bayern Munchen Bantai Chelsea di Stamford Brige
Pemain Bayern Munchen Robert Lewandowski (tengah) melakukan selebrasi usai mencetak gol ke gawang Chelsea pada pertandingan babak 16 besar Liga Champions di Stamford Brige Stadium, London, Inggris, Selasa (25/2/2020). Bayern Munchen menang dengan skor 3-0. (AP Photo/Kirsty Wigglesworth)

Bola.com, Jakarta - Mantan pelatih Arsenal, Arsene Wenger, memaparkan hasil analisisnya soal partai leg pertama Liga Champions antaraChelsea melawan Bayern Munchen. Ia menyebutkan kalau the Blues melanggar aturan pertama dalam strateginya.

Seperti yang diketahui, Chelsea dan Bayern Munchen saling hadap di Stamford Bridge pada hari Rabu (26/2/2020) dini hari WIB. Laga itu sendiri berakhir dengan skor 3-0 untuk kemenangan Die Bavarians selaku tim tamu.

Chelsea tidak berdaya kendati bermain di markas sendiri. Mereka dihujani 16 tembakan di sepanjang permainan. Bahkan, mereka juga kalah telak dalam penguasaan bola dengan presentase 34 persen berbanding 64 persen.

Kekalahan ini membuat kans mereka untuk melanjutkan perjalanan ke babak perempat final semakin kecil. Sebab pada leg kedua nanti, mereka harus mengejar defisit tiga gol di markas Bayern Munchen, Allianz Arena.

Duel dua klub raksasa Eropa itu jelas menarik perhatian banyak kalangan, tak terkecuali Wenger yang sekarang menduduki salah satu posisi di FIFA. Pria asal Prancis itu memaparkan analisisnya kepada beIN Sports.

"Apa yang dia (Lampard) pelajari… tapi dia sudah tahu, sebab anda tidak kalah dalam lima laga kandang jika anda lebih superior ketimbang setiap tim lainnya," ujar Wenger.

"Tapi pada level itu, memberikan penguasaan bola, anda akan mendapatkan hukuman sebab mereka membuat anda berlari terlalu sering, dan anda tidak bisa bertahan selama 90 menit," lanjutnya.

"Di Liga Champions, kalau anda sampai kehilangan sisi tengah lapangan, anda berada dalam masalah. Itu adalah peraturan nomor pertama," tambahnya.

Hukuman dari Kesalahan yang Menyakitkan

Pelatih Chelsea Frank Lampard (kanan) dan pemain Jorginho menyapa suporter pada akhir laga menghadapi Bayern Munchen pada pertandingan babak 16 besar Liga Champions di Stamford Brige Stadium, London, Inggris, Selasa (25/2/2020). Bayern Munchen menang dengan skor 3-0. (AP Photo/Kirsty Wigglesworth)

Jika wilayah tengah dikuasai oleh tim lawan, Chelsea tidak hanya akan kehilangan kesempatan untuk memegang bola lebih lama. Para penyerang pun terisolir sehingga alih-alih mencetak gol, mereka bahkan tak mampu menciptakan peluang.

Sebaliknya, tim lawan akan mendapatkan keuntungan. Mereka jadi lebih leluasa dalam membuat peluang hingga tim yang menjadi bulan-bulanan akan merasakan akibatnya.

"Karena anda bermain melawan tim yang bagus, bila mereka bisa memanjakan strikernya maka anda, pada suatu waktu, harus menerima ganjarannya," pungkasnya.

 

Sumber asli: Metro News

Disadur dari: Bola.net (Yaumil Azis, Published 26/2/2020)

Video

Artikel Asli