Anita Kolopaking akan diperiksa sebagai tersangka kasus Djoko Tjandra

antaranews.com Diupdate 12.43, 03/08/2020 • Dipublikasikan 12.43, 03/08/2020 • Fathur Rochman
Anita Kolopaking akan diperiksa sebagai tersangka kasus Djoko Tjandra
Dokumentasi Anita Kolopaking (kiri) memberikan keterangan kepada wartawan usai menjalani pemerikaan di Gedung Jaksa Agung Muda Pengawasan Kejagung, Jakarta, Senin (27/7/2020). Kejaksaan Agung memeriksa Kolopaking terkait pertemuannya dengan Kepala Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan, Anang Supriatna, yang diduga berkaitan penanganan perkara Djoko Tjandra. ANTARA FOTO/Indrianto Suwarso

Badan Reserse Kriminal Kepolisian Indonesia akan kembali memeriksa pengacara Djoko S Tjandra, Anita Dewi Anggraeni Kolopaking, sebagai tersangka, pada Selasa, 4 Agustus 2020.

"Terkait AK (Anita Kolopaking), rencananya yang bersangkutan dipanggil penyidik Bareskrim Polri sebagai tersangka pada 4 Agustus 2020, pukul 09.00 WIB," ujar Kepala Biro Penmas Humas Kepolisian Indonesia, Brigadir Jenderal Polisi Awi Setiyono, dalam keterangannya di Jakarta, Senin.

Kolopaking telah ditetapkan sebagai tersangka kasus surat jalan palsu yang diterbitkan Brigadir Jenderal Polisi Prasetijo Utomo untuk kliennya, Djoko Tjandra.​​

Kolopaking adalah salah satu kuasa hukum Djoko Tjandra, yang disangkakan pasal 263 (2) dan pasal 223 KUHP.

Setiyono juga menyatakan, sejak 31 Juli 2020, Djoko S Tjandra telah menjadi warga binaan Lembaga Pemasyarakatan Salemba, Jakarta, yang merupakan cabang Rumah Tahanan Negara Badan Reserse Kriminal Kepolisian Indonesia. "Ditempatkan di Rutan Bareskrim Polri agar mempermudah pemeriksaan yang bersangkutan terkait kasus surat jalan palsu," kata Setiyono.

Adapun terkait penunjukan Otto Hasibuan sebagai kuasa hukum Djoko S Tjandra, dia menyatakan, "Menurut yang bersangkutan sudah menunjuk Otto Hasibuan sebagai kuasa hukum dalam menghadapi perkara di Bareskrim Polri. Namun demikian sampai dengan saat ini penyidik belum melihat surat kuasanya."

Sebelumnya Hasibuan diminta menjadi pengacara Djoko S Tjandra. Hasibuan mengatakan pihak keluarga telah meminta dia menjadi kuasa hukum Djoko S Tjandra, sehingga pada Sabtu (1/8), dia mendatangi Badan Reserse Kriminal Kepolisian Indonesia, guna menemui Djoko Tjandra untuk memastikan keterlibatan dia sebagai kuasa hukum.

Artikel Asli