Anak dan Menantu Jokowi Maju di Pilkada, Sandiaga Tak Mau Menghakimi

Kompas.com Dipublikasikan 14.57, 14/12/2019 • Ardito Ramadhan
KOMPAS.com/ANDI MUHAMMAD HASWAR
Sandiaga Uno melalui OK Oce melakukan kerja sama dengan Pemerintah Kota Banjarbaru dengan target menciptakan 15 ribu wirausaha baru dari kalangan milenial di Kalimantan Selatan, Rabu (11/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil presiden pada Pemilu 2019 Sandiaga Uno meminta publik tidak menghakimi keputusan anak dan menantu Presiden Joko Widodo, Gibran Rakabuming Raka dan Bobby Nasution, yang mencalonkan diri dalam Pilkada 2020.

"Kita jangan judge dulu. Kita berikan kesempatan dan enggak ada masalah di bidang hukum. Ini terbuka bagi mereka yang memiliki hak politik," kata Sandiaga usai menghadiri Mukernas V PPP di Hotel Grand Sahid Jaya, Sabtu (14/12/2019).

Sandiaga menegaskan, nasib Gibran dan Bobby dalam pemilihan kepala daerah nanti sepenuhnya berada di tangan rakyat, bukan di tangan elite partai politik.

Baca juga: Gibran dan Bobby Maju Pilkada, Puan Sebut Putusan Final di Tangan Megawati

Oleh karena itu, menurut Sandiaga, Gibran dan Bobby harus bisa menunjukkan gagasan dan kemampuan yang akan ditawarkan ke publik.

"Di sini kesempatan bagi Mas Gibran dan Bang Bobby untuk meyakinkan para calon pemilihnya bahwa mereka memiliki kapasitas untuk membangun daerahnya," ujar Sandiaga Uno.

Kendati demikian, Sandiaga enggan mengomentari sosok Gibran dan Bobby karena mengaku belum mengenal keduanya secara pribadi.

"Pengin kenal sih, pengin kenal sama mereka, pengin dengar pemikirannya bagaimana membangun Solo dan bagaimana membangun di Kota Medan," kata Sandiaga Uno.

Baca juga: PDI-P Jateng Terima 77 Nama untuk Pilkada 2020, Gibran Tak Istimewa

Gibran Rakabuming Raka, putra sulung Presiden Joko Widodo, mendaftar sebagai calon Wali Kota Solo pada ajang Pilkada Solo 2020.

Setelah menyelesaikan pendaftaran di Kantor DPD PDI-P Jawa Tengah di di Panti Marhaen Semarang, pada Kamis (12/12/2019) siang, Gibran pun menggelar orasi politik pertamanya.

"Sekali lagi saya tidak bisa membalas dengan materi, karena saya tahu bukan itu yang Bapak, Ibu inginkan. Yang Bapak, Ibu inginkan adalah lompatan, percepatan agar Solo lebih maju lagi," ujar dia di hadapan para pendukungnya.

Sementara itu, menantu Presiden Joko Widodo Bobby Nasution juga telah mendaftar sebagai bakal calon Wali Kota Medan ke DPD PDI-P Sumatera Utara pada Selasa (3/12/2019).

Ketua Bidang Pemenangan Pemilu (Bapilu) DPP PDI-P Bambang Wuryanto mengungkapkan, setelah resmi mendaftar, Bobby selanjutnya menjalani tahapan penjaringan di internal partai berlambang banteng hitam bermoncong putih tersebut.

Proses penjaringan sendiri dimulai dari DPC PDI-P Kota Medan.

Baca juga: Jalan Politik Gibran, dari Tukang Martabak hingga Daftar Wali Kota Solo…

Kemudian, lanjut ke DPD PDI-P Sumatera Utara dan terakhir diproses oleh Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri.

Bambang mengatakan, akan mengeluarkan rekomendasi bagi Bobby Nasution sebagai bakal calon Wali Kota Medan pada saat pelaksanaan rapat kerja nasional (Rakernas) I yang berlangsung pada 10 hingga 12 Januari 2020 di Jakarta.

"Kalau bicara rekomendasi tahap satu itu sudah ada perintah dari Pak Sekjen (Hasto Kristiyanto) akan diluncurkan pada saat Rakernas," ujar Bambang di Kantor DPP PDI-P, Jakarta, Rabu (11/12/2019).

Penulis: Ardito RamadhanEditor: Bayu Galih

Artikel Asli