Update browser Anda

Browser yang digunakan merupakan versi lama dan sudah tidak didukung lagi. Kami menyarankan Anda mengupdate browser Anda untuk pengalaman yang lebih baik.

Lee Choon-jae, Profil Pelaku Pembunuhan Berantai Hwaseong

kumparan Dipublikasikan 03.20, 23/12/2020 • Selidik
Lee Choon-jae, Profil Pelaku Pembunuhan Berantai Hwaseong
Foto: dok. reddit.com

Lee Choon-jae alias The Korean Zodiac Killer adalah seorang pembunuh berantai asal Korea Selatan yang dihukum karena membunuh saudara iparnya pada tahun 1994. Pada tahun 2019, ia mengaku melakukan lima belas pembunuhan lainnya, termasuk pembunuhan berantai Hwaseong antara tahun 1986 hingga 1991. Lee juga mengklaim telah melakukan lebih dari 30 pemerkosaan dan percobaan pemerkosaan

Lee lahir di Hwaseong, Gyeonggi pada tanggal 31 Januari 1963. Ia mendapatkan trauma pertama setelah saudara perempuannya tenggelam dan tewas.Dia mengaku telah diserang secara seksual oleh kakaknya, yang mungkin telah menyebabkan sifat seksual dari pembunuhannya; Namun, tidak ada bukti yang mengkonfirmasi hal ini benar-benar terjadi.

Setelah lulus dari sekolah menengah pada Februari 1983, Lee bergabung dengan tentara Republik Korea dan bertugas sebagai pilot tank; dia diberhentikan pada 23 Januari 1986. Dia kemudian bekerja di sebuah perusahaan suku cadang listrik. Pada tahun 1990, ia memulai pekerjaannya di perusahaan konstruksi induk di Cheongpa, Yongsan, di mana ia menjadi pengemudi crane tanpa SIM. Tahun berikutnya, dia menjadi pengemudi crane untuk perusahaan agregat di Cheongwon, Chungcheongbuk. Pada April 1992, Lee menikah dengan seorang pemegang buku dan berhenti dari pekerjaannya pada Maret 1993.

Lee Choon-jae, Profil Pelaku Pembunuhan Berantai Hwaseong (1)
Foto: worddisk.com

Pasca menikah Lee memutuskan untuk melakukan pemerkosaan dan pembunuhan gadis tanpa motif yang jelas. Dari lima belas pembunuhan yang dikonfirmasi, yang paling terkenal adalah pembunuhan berantai Hwaseong, di mana sepuluh wanita (usia empat belas hingga 71) disumpal, diperkosa, dan kemudian dicekik dengan pakaian mereka sendiri. Kasus ini menjadi sangat terkenal di Korea Selatan karena menjadi rangkaian pembunuhan pertama yang benar-benar dapat diidentifikasi dengan modus operandi . Polisi yang terlibat menghabiskan dua juta hari kerja, dan 21.280 orang dianggap sebagai tersangka. Beberapa saksi menggambarkan seperti apa pembunuhnya, dan komposit dirilis.

Pada 26 September 1989, Lee mendobrak sebuah rumah di Gwangju, Suwon, bermodalkan senjata dan mengenakan sarung tangan. Setelah ditemukan oleh pemiliknya, dia ditangkap. Pada Februari 1990, dia dijatuhi hukuman satu tahun enam bulan penjara karena perampokan dan kekerasan. Lee mengajukan banding setelah persidangan pertama, mengklaim bahwa dia telah diserang oleh seorang pemuda tak dikenal dan memasuki rumah korban saat dikejar. Pengadilan kedua mengubah hukumannya menjadi dua tahun masa percobaan. Dia dibebaskan pada bulan April.

Lee Choon-jae, Profil Pelaku Pembunuhan Berantai Hwaseong (2)
Foto: dok. nytimes.com

Pada Desember 1993, hubungan pernikahan Lee dan istrinya berakhir. Dendam akibat dicerai, Lee mengundang saudara iparnya ke rumah pada 13 Januari 1994. Lee kemudian memerkosa dan membunuhnya. Untuk mengurangi kecurigaan bahwa dialah pembunuhnya, dia menyembunyikan tubuhnya dan pergi ke ayah mertuanya, menawarkan untuk membantu mencarinya; keduanya melaporkan dia mungkin diculik. Tubuhnya ditemukan dua hari kemudian di garasi toko perangkat keras yang tertutup salju, terbungkus terpal biru. Di kepalanya terdapat kantong plastik dan celana jins, tangannya diikat dengan celana dalam yang robek, dan sisanya ditutupi dengan beberapa barang, seperti stoking dan tali tas.

Pada 18 Januari 1994, Lee ditangkap atas beberapa bukti yang memberatkan. Dia dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati pada bulan Mei; keyakinannya diperkuat pada bulan September. Pada tahun 1995, Mahkamah Agung meninjau kasus tersebut dan mengurangi hukumannya menjadi penjara seumur hidup dengan kemungkinan pembebasan bersyarat setelah 20 tahun. Semenjak ia dipenjara, pembunuhan berantai terhadap gadis-gadis di Hwaseong otomatis berhenti.

Lee Choon-jae, Profil Pelaku Pembunuhan Berantai Hwaseong (3)
Foto: dok. thesundaily.my

Akan tetapi informasi terbaru pada September 2019 menyatakan bahwa Lee telah diidentifikasi sebagai tersangka dalam pembunuhan berantai Hwaseong. DNA dari pakaian dalam salah satu korbannya cocok dengan DNA-nya, dan bukti berikutnya menghubungkannya dengan empat dari sepuluh pembunuhan. Dia awalnya menyangkal bertanggung jawab, tetapi pada 2 Oktober, pihak berwenang mengungkapkan bahwa dia akhirnya mengaku membunuh lima belas korban, termasuk sepuluh yang sebelumnya belum terpecahkan. Tiga dari lima pembunuhan lainnya yang disebutkan olehnya terjadi di Hwaseong dan dua lainnya di Cheongju.

Selain itu, Lee mengaku telah melakukan lebih dari 30 pemerkosaan dan percobaan pemerkosaan. Pada tanggal 15 November, pihak berwenang mengumumkan bahwa mereka telah memutuskan bahwa Lee bertanggung jawab atas pembunuhan di Hwaseong; Namun, karena undang-undang pembatasan berakhir, dia tidak akan dikenakan biaya.

Sumber: https://criminalminds.fandom.com/wiki/Lee_Choon-jae

Artikel Asli